Siloam Hospital Stock Split?

PT Siloam International Hospitals Tbk (SILO) menyelenggarakan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) secara elektronik pada Selasa tanggal 22 Maret tahun 2022 untuk meminta persetujuan Pemegang Saham dalam rencana stock split dengan rasio 1:8. Rencana tersebut telah disetujui oleh mayoritas Pemegang Saham Perseroan.

Stock Split ini bertujuan untuk meningkatkan likuiditas perdagangan saham Perseroan di Bursa Efek Indonesia (“BEI”). Melalui stock split ini harga saham Perseroan menjadi lebih terjangkau bagi para investor ritel. Sehingga diharapkan akan meningkatkan jumlah pemegang saham Perseroan.

“Rencana Stock Split ini akan dilaksanakan dengan memperhatikan peraturan yang berlaku serta ketentuan Anggaran Dasar Perseroan, ” tutur Lufy Setia R, Corporate Secretary Siloam Hospitals.

Baca juga: Apa Arti dari Istilah Stock Split dalam Pasar Saham?

Melanjutkan tatalaksana aturan tersebut, Lufy Setia R mengatakan, setelah melalui persetujuan Pemegang Saham Perseroan, Siloam akan melanjutkan proses selanjutnya yakni mendaftarkan nilai nominal baru saham di BEI. “Stock split ini direncanakan akan selesai pada bulan April 2022,’ imbuh Lufy.

Pertumbuhan dalam industri kesehatan di Indonesia memberikan kesempatan yang besar bagi para investor di masa depan. Siloam Hospitals, sebagai penyedia layanan kesehatan premier, akan menjadi salah satu penopang pertumbuhan industri kesehatan di Indonesia. Kami menyambut rencana stock split ini dan menantikan kesempatan untuk membagikan kesejahteraan kami kepada lebih banyak investor.

 

Sumber

Baca juga: BBCA Stock Split 1:5 Ini Harga Baru Sahamnya!