Ekuitas Asia menyaksikan arus keluar asing yang tajam pada bulan Maret. Harga komoditas melonjak karena konflik antara Rusia dan Ukraina.

Menurut data Refinitiv, investor luar negeri menjual ekuitas Asia senilai $16,23 miliar bersih di Taiwan, India, Korea Selatan, Filipina, Vietnam, Indonesia, dan Thailand pada bulan lalu. Yang merupakan arus keluar tertinggi sejak penjualan bersih sebesar $33,32 miliar pada bulan Maret 2020.

Pada kuartal pertama 2022, investor luar negeri menjual ekuitas regional senilai $31,54 miliar, terbesar sejak kuartal pertama 2020.

“Kekhawatiran investor tentang stagflasi baru-baru ini meningkat. Didorong oleh angka inflasi yang terus tinggi dan ekspektasi bahwa perang Ukraina dan guncangan sisi penawaran yang menyertai minyak dan komoditas lainnya akan meningkatkan tekanan inflasi dan juga mengurangi pertumbuhan,” kata Goldman Sachs dalam sebuah laporan.

Broker mengatakan ekuitas Asia berada pada risiko kuasi-stagflasi. Itu ditandai dengan kenaikan inflasi dan pertumbuhan yang melambat. Ekuitas regional menghasilkan return triwulanan rata-rata antara -2% dan -10% selama periode tersebut di masa lalu.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang (.MIAPJ0000PUS) turun 4,7% sepanjang tahun ini.

Baca juga: Pasar ekuitas AS kembali mencatatkan kinerja positif

Pada hari Selasa, Bank Dunia mengatakan pihaknya memperkirakan pertumbuhan 2022 di kawasan berkembang Asia Timur dan Pasifik (EAP), yang meliputi China, tumbuh 5,0%, lebih rendah dari perkiraan 5,4% pada Oktober.

Saham Taiwan mengalami arus keluar terbesar di kawasan itu bulan lalu, dengan penjualan bersih $9,59 miliar, terbesar sejak Maret 2020.

Bulan lalu, pembuat chip kontrak terbesar di dunia TSMC menandai bahwa permintaan elektronik konsumen menunjukkan tanda-tanda perlambatan karena ketidakpastian geopolitik dan penguncian terkait COVID-19 di China. L2N2VE1C2

Ekuitas India menghadapi arus keluar enam bulan berturut-turut senilai $4,29 miliar, sementara asing menjual ekuitas Korea Selatan senilai $3,64 miliar.

Di sisi lain, ekuitas Indonesia menarik $668 juta, sementara saham Thailand menerima $985 juta arus masuk asing.

“Listing raksasa startup Indonesia yang akan datang, GoTo Group, merupakan kabar baik yang dapat menarik minat investor global pada indeks sahamnya,” kata Jun Rong Yeap, ahli strategi pasar di IG.

“Untuk Thailand, narasinya mungkin karena taruhan pembukaan kembali ekonomi.”

Sumber

Baca juga: Harga SBN Menguat Meski Inversi Yield Treasury Masih Terjadi