El Salvador Rayakan Anniversary Bitcoin!

7 September 2022 menandai tepat satu tahun sejak El Salvador menjadi negara pertama di dunia yang mengadopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah dengan menegakkan Bitcoin Law.

Mengadvokasi Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah tahun lalu, Presiden El Salvador Nayib Bukele berjanji bahwa adopsi Bitcoin akan menguntungkan 70% populasi lokal yang tidak memiliki akses ke layanan perbankan mulai tahun 2021.

Pemerintah Salvador juga menggembar-gemborkan Bitcoin sebagai alat untuk menarik investasi asing, menciptakan lapangan kerja baru dan mengurangi ketergantungan pada dolar AS dalam perekonomian negara.

Orang mungkin mempertanyakan manfaat nyata adopsi Bitcoin saat ini di El Salvador karena Bitcoin telah kehilangan sekitar 60% nilainya sejak negara tersebut mengadopsi aset kripto tersebut sebagai alat pembayaran yang sah.

Tepat pada hari ini satu tahun yang lalu, Bitcoin diperdagangkan sekitar $46.000, menurut data dari CoinGecko. Pada 6 September 2021, pemerintah Salvador melakukan pembelian Bitcoin pertama mereka, membeli 200 BTC seharga $10,36 juta, atau dengan harga rata-rata $51.800. Angka tersebut sangat kontras dengan harga Bitcoin saat ini, karena Bitcoin jatuh di bawah $19.000 pada hari Selasa. Pada saat penulisan, Bitcoin diperdagangkan pada $18.806, turun lebih dari 64% selama setahun terakhir.

Menurut data dari pelacak portofolio Nayib Bukele, El Salvador sekarang menurunkan semua 10 pembelian Bitcoin yang telah dilakukan pemerintah sejak mengadopsi BTC sebagai alat pembayaran yang sah. Pemerintah Salvador telah membeli total 2.381 BTC sejauh ini, yang pada harga saat ini bernilai $62 juta lebih rendah dari harga yang dibayar El Salvador untuk kepemilikan BTC saat ini.

Baca juga: Penerbitan Obligasi Bitcoin El Salvador Ditunda Gara-gara Ini!

Menteri Keuangan El Salvador Alejandro Zelaya sebelumnya menekankan bahwa meskipun harga turun, negara tersebut tidak mengalami kerugian pada pembelian BTC-nya karena mereka tidak menjual koin. Pemerintah Salvador juga telah berulang kali menunda proyek obligasi Bitcoinnya, dengan alasan kondisi pasar yang tidak menguntungkan dan masalah geopolitik.

Di tengah anjloknya harga crypto dan pasar beruang yang sedang berlangsung, beberapa pengamat industri mulai merujuk pada adopsi Bitcoin El Salvador sebagai “eksperimen Bitcoin yang gagal.” Yang lain mengatakan bahwa itu mungkin tidak terjadi karena negara tersebut tampaknya memiliki beberapa dampak positif pada ekonomi dan pasar keuangan El Salvador, termasuk biaya transaksi.

Menurut El Salvador Central Reserve Bank, orang-orang Salvador yang tinggal di luar negeri mengirim lebih dari $50 juta pengiriman uang dari Januari hingga Mei 2022. Adopsi Bitcoin dan dompet Chivo yang didukung pemerintah Salvador juga berkontribusi pada peningkatan 400% dalam transaksi Lightning Network di 2022.

“El Salvador akan menjadi tempat pembuktian bagi begitu banyak inovasi dalam Bitcoin,” kata CEO Ibex Mercado Jose Lemus. Dia mencatat bahwa tidak ada yurisdiksi lain yang menggabungkan “kerangka peraturan, kemauan politik, adopsi dan berbagai alat, dan yang paling penting, kebutuhan akan Bitcoin.” Dia menambahkan:

“Ini menjadikan El Salvador tempat yang sempurna untuk bereksperimen dengan aman dengan aplikasi Lightning baru dan untuk membangun ekosistem layanan tepercaya, terbukti, dan saling terhubung yang berkembang pesat.”

Bitcoin Law El Salvador juga berhasil menarik investasi asing dan pariwisata. Pariwisata di El Salvador telah melonjak pada paruh pertama tahun 2022, melonjak sekitar 82% karena 1,1 juta wisatawan telah berbondong-bondong ke negara itu tahun ini.

 

Sumber

Baca juga: ATM Bitcoin Dibakar Oleh Warga El Salvador “Bitcoin Tidak Menguntungkan Kami”