CEO Terraform Labs Do Kwon akhirnya telah mengakui dirinya salah. Namun Kwon mengatakan dia tidak berbicara dengan penyelidik Korea Selatan.

Disintegrasi dramatis stablecoin Terra USD (UST) dan token saudaranya Luna yang keduanya turun menjadi hampir nol nilainya menghantam pasar kripto dan memberikan dampak lebih luas pada industri. Ini memicu kerugian lebih dari USD 500 miliar.atau sekitar Rp 7.385 triliun.

Banyak investor ritel kehilangan tabungan hidup mereka ketika Luna dan Terra memasuki runtuh, dan pihak berwenang Korea Selatan telah membuka banyak penyelidikan kriminal atas kecelakaan itu.

Dalam komentar publik pertamanya sejak keruntuhan itu, pendiri Terraform Labs Korea Selatan, Do Kwon berbicara kepada perusahaan rintisan media kripto Coinage dari Singapura, mengatakan keruntuhan itu sangat brutal.

“Saya pikir dalam hal penyembuhan luka, yang terbaik yang bisa saya lakukan adalah berterus terang dengan semua yang terjadi. Anda tahu, akui saja bahwa saya salah,” kata Kwon, dikutip dari Channel News Asia, Kamis (18/8/2022).

Jaksa Korea Selatan bulan lalu menggerebek rumah salah satu pendiri Terra sebagai bagian dari penyelidikan atas tuduhan aktivitas ilegal di balik runtuhnya Terra.

Baca juga: CEO Terraform Labs Do Kwon Kena Tuntut!

Pihak berwenang juga telah melarang mantan dan karyawan utama Terraform Labs meninggalkan negara itu dan meminta Kwon untuk memberi tahu mereka ketika dia kembali.

Namun, Kwon mengatakan dalam wawancaranya dia belum dihubungi oleh jaksa, dan belum memutuskan apakah dia akan kembali ke Korea Selatan untuk bekerja sama.

“Agak sulit untuk membuat keputusan itu, karena kami tidak pernah berhubungan dengan penyelidik. Mereka tidak pernah menuduh kami apa pun,” ujar Kwon.

Sebelum krisis menimpa dua token buatannya pada Mei, Kwon memiliki dua reputasi yang sangat berbeda. Dia adalah orang yang jenius tetapi diduga sebagai kepala skema Ponzi.

Lulusan Stanford dari Korea Selatan yang telah melakukan tugas di Microsoft dan Apple, Kwon sering meremehkan kritik online yang menyatakan keraguan atas model stablecoin algoritmiknya.

CEO aplikasi perdagangan kripto Swan.com, Cory Klippsten, mengatakan struktur sistem Terra “merupakan skema Ponzi yang sebenarnya”.

 

Sumber

Baca juga: Karyawan Terra Diduga Gelapkan Dana Perusahaan?