Analis dari Deutsche Bank memperkirakan Bitcoin (BTC) akan rebound ke 28.000 dolar pada Desember 2022 karena pasar cryptocurrency terus bergulat dengan masa-masa suram.

Melansir dari Cointelegraph, Senin (04/07) Bitcoin dan pasar mata uang kripto yang lebih luas telah mengalami enam bulan yang sulit, dengan nilai BTC, khususnya, bertahan pada kuartal terburuknya dalam 10 tahun.

Kondisi ekonomi makro di seluruh dunia telah memainkan peran, dengan pasar yang stagnan dan kekhawatiran inflasi mendorong pasar saham konvensional dan rekan-rekan kripto mereka turun ke posisi terendah yang menyakitkan.

Sebuah laporan dari analis Deutsche Bank Marion Laboure dan Galina Pozdnyakova memberikan perspektif yang menarik tentang prospek jangka menengah untuk BTC. Wawasan mereka menunjukkan bahwa pasar cryptocurrency telah mencerminkan pergerakan Nasdaq 100 dan S&P 500 sejak akhir 2021.

Pasangan ini percaya bahwa S&P akan rebound ke level Januari dan bahwa korelasi Bitcoin dengan indeks dapat menghasilkan peningkatan nilai 30% dari level saat ini di pertengahan tahun 2022. Ini akan membuat BTC kembali ke angka 28.000 dolar.

Baca juga: Deutsche Bank Melaporkan Investor Memilih Bitcoin daripada

Prediksi tersebut mungkin memadamkan beberapa ketakutan dan ketidakpastian yang berputar-putar di ruang kripto, tetapi pemulihan pasar cryptocurrency tidak begitu jelas. Laboure dan Pozdnyakova menyoroti keruntuhan terra asli (LUNA) baru-baru ini, sekarang secara resmi Terra Classic (LUNC) ekosistem dan bencana serta pengaruhnya terhadap pasar sebagai faktor yang memperburuk:

“Menstabilkan harga token itu sulit karena tidak ada model penilaian umum seperti yang ada dalam sistem ekuitas publik. Selain itu, pasar kripto sangat terfragmentasi. Terjun bebas kripto dapat berlanjut karena kompleksitas sistem.”

Catatan investor terpisah dari JPMorgan menunjukkan bahwa ekosistem kripto mungkin sudah dalam pemulihan. Sementara perusahaan seperti hedge fund Three Arrows Capital menjadi bangkrut setelah gagal memenuhi margin call dari investor di tengah jatuhnya pasar kripto, dengan pemain industri lain telah menopang ekosistem.

“Siklus deleveraging saat ini mungkin tidak terlalu berlarut-larut mengingat fakta bahwa entitas kripto dengan neraca yang lebih kuat saat ini turun tangan untuk membantu menahan penularan dan bahwa pendanaan modal ventura, sumber modal penting bagi ekosistem kripto, berlanjut dengan kecepatan yang sehat pada bulan Mei dan Juni,” kata JPMorgan.

Catatan itu juga menyoroti jumlah investasi modal ventura yang relatif sehat ke perusahaan cryptocurrency selama dua bulan terakhir hingga mencapai 5 miliar dolar. Angka ini mewakili peningkatan 3.4 miliar dolar dari periode yang sama pada tahun 2021.

 

Sumber

Baca juga: 3 Platform Smart Contract yang Berpotensi Lebih Banyak Diadopsi di 2022