Kondisi keuangan Amerika Serikat telah melambat dibandingkan laju tercepat sejak setidaknya 1990. Kemungkinan dipengaruhi oleh meningkatnya keraguan investor bahwa pemulihan ekonomi berbentuk grafik V akan mengikuti kehancuran yang disebabkan oleh pandemi.

Ukuran kesehatan pasar oleh Bloomberg di seluruh indeks obligasi, saham dan likuiditas telah menghasilkan kebangkitan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Bangkit kembali ke level awal Maret, ketika kasus-kasus virus corona yang tercatat secara global adalah sekitar 90.000 versus, sedangkan lebih dari 4,8 juta kasus tercatat hari ini. Semua mengatakan, ukuran batasan saat ini ini telah meningkat dari nadir dengan 5,4 standar deviasi hanya dalam 37 hari perdagangan, suatu prestasi yang butuh 50 hari kembali pada tahun 2008.

Titik Terendah Dalam Siklus Investasi

Menjelaskan mengapa investor mendapatkan kembali daya tarik mereka adalah bagian yang mudah. Terima kasih pada stimulus kebijakan historis, indikasi bahwa jatuhnya siklus investasi dan konsumsi telah mencapai titik terendah, serta perlombaan global untuk vaksin yang bersifat eksperimental.

Kendati demikian mencari tahu apakah segalanya akan reli dari segi saham dan Libor ke spread kredit berkelanjutan adalah bagian yang sulit. Dengan 68% manajer uang dalam survei Bank of America Corp mengatakan reli pasar bearish sedang berlangsung, sentimen tetap memanas.

“Pasar keuangan jelas menghargai kemungkinan vaksin atau perawatan yang efektif. Gelombang kedua virus yang kuat, dengan putaran baru lockdown, akan mengubah semua ini, ” ujar Vasileios Gkionakis, kepala strategi mata uang di Banque Lombard Odier & Cie.

Baca juga: Pound Sterling Rebound, Dolar AS Justru Tertekan Karena COVID-19

Harapan Dari Ekspektasi Investor

Sementara data seperti survei ZEW Jerman tentang ekspektasi investor memunculkan harapan. Investor kuantitatif memperingatkan pembukaan kembali ekonomi dapat memicu gelombang baru kasus virus dan memperburuk volatilitas pasar.

Komponen utama tekanan pasar, indeks VIX, telah berkinerja lebih buruk dari delapan elemen pengukuran lainnya. Apa yang disebut pengukur rasa takut volatilitas S&P 500 saat ini memiliki angka sekitar 29, jauh di atas 20 rata-rata era pra-2008, atau 1,3 lebih dalam standar deviasi.

Angka kematian harian global akibat virus corona turun ke 3.154 pada hari Senin, mirip dengan tingkat yang terlihat selama minggu terakhir bulan Maret, dilansir dari data Bloomberg. Itu memberi harapan kepada investor, yang tahu bahwa sementara infeksi harian baru telah melayang di dekat level 90.000 selama sekitar enam minggu, angka tersebut agak meningkat dengan peningkatan pengujian.

 

Dilansir dari Bloomberg.com

Tags: