Kekhawatiran bahwa dana modal dapat melarikan diri dari Hong Kong terlihat hampir di mana-mana dalam pasar mata uang. Kondisi ini menguji ketahanan dolar Hong Kong terhadap resesi ekonomi. Spekulan bertaruh all-in pada depresiasi signifikan dengan derivatif, mencatatkan kondisi bearish mendekati level tertinggi tahun ini. Volume pada opsi dolar Hong Kong melonjak menjadi $ 3,7 miliar pada hari Jumat, dengan sepertiga dari perdagangan bertaruh mata uang yang dipatok  mengenai atau menghancurkan Batasan lemah dari perdagangannya.

Keyakinan bahwa turbulensi akan bertambah buruk juga terlihat di pasar swap, di mana penyebaran antara tingkat lokal dan AS mencapai tingkat yang terakhir terlihat pada 1990-an. Poin forward satu tahun ditutup pada level tertinggi sejak 1999, menunjukkan lonjakan permintaan untuk lindung nilai terhadap depresiasi mata uang.

Baca juga: Dolar Berpotensi Menguat Terhadap Mata Uang ASEAN

Penurunan Tajam Dolar Hong Kong Sejak 2008

Hong Kong adalah pusat peningkatan ketegangan AS-Tiongkok menyusul keputusan mengejutkan Beijing pekan lalu untuk memberlakukan undang-undang untuk mengekang perbedaan pendapat di kota. Hal ini memicu penurunan terbesar dolar Hong Kong dalam enam minggu dan penurunan saham terburuk sejak 2008. Pemerintahan Trump sedang mempertimbangkan tanggapan yang dapat termasuk mencabut status perdagangan khusus Hong Kong, risiko yang mengancam untuk merusak posisi kota sebagai pusat keuangan global.

Penurunan secara tiba-tiba bertolak belakang dengan kenaikan biaya pinjaman kota, yang telah membuat dolar Hong Kong menghasilkan perdagangan menguntungkan sejak November. Likuiditas dalam sistem keuangan tetap relatif ketat untuk saat ini, menjaga tingkat antar bank kota lebar dibandingkan dengan yang ada di AS. Rencana dari beberapa perusahaan terbesar Tiongkok untuk menjual saham di Hong Kong pada bulan Juni harus membuatnya lebih jelas dengan meningkatkan permintaan uang tunai.

Pertanyaan kuncinya adalah bagaimana keuntungan dolar Hong Kong atas greenback dapat bertindak sebagai dukungan untuk mata uang tersebut.

“Beberapa arus masuk modal mengejar daftar baru di kota dapat mengimbangi beberapa aliran dana keluar kuartal ini. Namun, risiko utama adalah bagaimana AS akan berurusan dengan status khusus Hong Kong,” ungkao Ken Cheung, kepala ahli strategi mata uang Asia di Mizuho Bank Ltd.

Dolar Hong Kong Kembali Menguat

Kekuatan dolar Hong Kong baru-baru ini terbilang naik pada minggu lalu ketika Tiongkok mengkonfirmasikan akan secara efektif melewati legislatif kota untuk menerapkan undang-undang keamanan nasional yang kontroversial, yang menurut para kritikus akan mengikis kebebasan berbicara, berkumpul dan pers. Mata uang telah diperdagangkan di dekat sisi penguatan pada Batasan sempit sejak bulan April sebagian besar berkat perdagangan populer di mana dana lindung nilai menjual greenback untuk dolar yang menghasilkan lebih tinggi.

Selama strategi itu tetap menguntungkan dan populer, kelemahan dalam mata uang tetap terbatas. Penjualan saham dari NetEase Inc. dan JD.com Inc. pada bulan Juni akan membersihkan likuiditas karena pedagang menyisihkan dana untuk membeli saham, menaikkan biaya pinjaman di Hong Kong. Premi antara Hibor satu bulan dan ekuivalen A.S. adalah yang terluas sejak 1999, berarti para pedagang masih akan kehilangan uang jika mereka menjual mata uang kota itu terhadap greenback.

Bank Mulai Kumpulkan Uang Tunai

Bulan Juni juga akan menjadi bulan ketika bank-bank lokal menimbun uang tunai untuk memenuhi pemeriksaan regulasi kuartal akhir, mendorong permintaan dolar Hong Kong. Perusahaan-perusahaan Tiongkok yang terdaftar akan membeli mata uang kota untuk membayar dividen di musim panas, juga menaikkan suku bunga. Dolar Hong Kong diperdagangkan kurang dari 35 pip dari akhir yang kuat pada hari Senin, turun dari 78 pip minggu lalu.

Delicate balance itu akan sebagian bergantung pada bagaimana AS merespons tindakan Tiongkok.

“Investor telah cukup khawatir dengan arus keluar modal. Kami belum melihat tanda-tanda itu dan saya tidak berpikir Hong Kong akan melihat eksodus dana besar-besaran kecuali AS. membuat respons ekstrem terhadap hukum. Kepanikan kemungkinan akan berlangsung selama satu hingga dua minggu,” jelas Carie Li, seorang ekonom di OCBC Wing Hang Bank Ltd.

 

Dilansir dari Bloomberg.com

Tags: