Dolar AS Rekor Baru, Mata Uang di Asia Lesu!

Rupiah melemah terhadap dolar AS hingga di pertengahan perdagangan Senin (29/8). Indeks dolar AS menekan mata uang di Asia, termasuk Rupiah.

Mengacu pada data Refinitiv, rupiah terkoreksi pada pembukaan perdagangan sebanyak 0,24% ke 14.850/US$. Sayangnya, rupiah kembali melanjutkan koreksinya hingga 0,46% ke Rp 14.883/US$ pada pukul 11:00 WIB.

Indeks dolar AS yang mengukur laju si greenback terhadap enam mata uang dunia lainnya, kembali menguat hingga menyentuh rekor terbarunya sejak dua dekade di 109,4 pada sesi awal perdagangan hari ini.

Namun, pada pukul 11:00 WIB, indeks dolar AS memangkas penguatannya dan berada di posisi 109,34.

Keperkasaan dolar AS di pasar spot ditopang oleh komentar yang agresif dari Ketua bank sentral AS (Federal Reserve/The Fed) Jerome Powell pada Jumat (26/8) di Jackson Hole. Powell mengatakan bahwa The Fed masih akan terus menaikkan suku bunga sampai inflasi mendekati target 2%. Tidak hanya itu, Powell juga mengindikasikan risiko resesi yang akan dihadapi AS.

“Saat suku bunga tinggi, pertumbuhan ekonomi melambat, dan pasar tenaga kerja yang melemah maka akan membawa inflasi turun, itu juga akan memberikan beberapa kesakitan bagi rumah tangga dan dunia usaha. Itu adalah biaya yang harus kita tanggung guna menurunkan inflasi. Memang menyakitkan, tetapi kegagalan menurunkan inflasi berarti penderitaan yang lebih besar akan terjadi,” kata Powell.

Baca juga: Tips Memilih Saham Bagus Menurut Direktur BEI, Check it out!

Ketika situasi ekonomi dunia kian memburuk, maka permintaan terhadap mata uang safe haven akan meningkat. Bahkan, analis memprediksikan laju dolar AS akan mengalami penguatan hingga pekan ini.

“Menurut saya untuk pekan ini, indeks dolar AS akan menuju level lebih tinggi hingga ke 110 karena pelaku pasar terus memperimbangkan siklus pengetatan yang lebih agresif dari The Fed,” tutur Ahli Strategi Mata Uang dan Ekonomi Commonwealth Bank of Australia dikutip Reuters.

Mengacu pada alat ukur FedWatch, sebanyak 64,5% analis memprediksikan kenaikan suku bunga acuan Fed di September 2022 sebesar 75 basis poin (bps). Sementara sisanya, memproyeksikan kenaikan hanya 50 bps.

Keperkasaan si greenback turut menekan laju pergerakan semua mata uang di Asia. Yen Jepang menjadi pemimpin pelemahan mata uang di Asia, di mana terkoreksi tajam hingga 0,76% terhadap dolar AS.

Kemudian, disusul oleh baht Thailand yang terdepresiasi sebanyak 0,64% dan yuan China yang melemah 0,63% di hadapan dolar AS.

 

Sumber

Baca juga: Mantap! Laba Adaro Mineral (ADRO) Naik Hampir 500%

Tags: