Euro mungkin memiliki keadilannya dari perjuangan selama bertahun-tahun. Tapi itu tidak menghentikan banyak investor yang ingin bertaruh pada potensi jangka panjang serikat moneter. Salah satu cara paling langsung untuk berinvestasi di zona euro adalah melalui pembelian euro —mata uang umum di kawasan itu. Ekonomi yang sukses cenderung menaikkan suku bunga untuk menjaga inflasi tetap terkendali, yang meningkatkan permintaan mata uang mereka dan dengan demikian meningkatkan harganya relatif terhadap mata uang lain.

Kunci Penting

  • Berinvestasi dalam euro adalah salah satu cara paling sederhana untuk berinvestasi di zona euro.
  • Ada beberapa cara untuk berinvestasi dalam euro, termasuk ETF, ETN, atau langsung melalui pasar forex.
  • Meskipun mata uang bisa menjadi investasi yang baik, waspadai risikonya dan pantau pasar dengan cermat.

 

Mengapa Berinvestasi di Euro?

Mata uang tidak dianggap sebagai investasi jangka panjang yang layak.  Ini karena mereka biasanya tidak naik seiring waktu seperti ekuitas atau obligasi. Tetapi jika Anda ingin mendiversifikasi portofolio Anda ke luar negeri, Anda mungkin ingin melihat ekuitas atau obligasi asing. Opsi ini menawarkan potensi kenaikan jangka panjang yang jauh lebih besar. Mereka didukung oleh bisnis nyata dan bukan hanya sarana transaksi.

Namun, investor mungkin tertarik untuk membeli mata uang untuk menghindari risiko mata uang atau bertaruh pada kenaikan atau penurunan mata uang. Misalnya, seorang investor Eropa yang memiliki banyak saham AS mungkin ingin melakukan lindung nilai atas taruhan mereka dengan menjual dolar dan membeli euro. Seorang investor AS yang spekulatif yang yakin dengan pemulihan jangka pendek euro mungkin ingin memanfaatkan sisi atas dengan melakukan hal yang sama.

 

Mengapa Membeli Euro Dengan ETF?

Exchange-traded-funds (ETF) dan Exchange-traded-notes (ETN) merupakan cara termudah untuk membeli eksposur ke euro tanpa membeli euro yang sebenarnya. Dana ini menggunakan deposito tunai asing atau kontrak futures untuk melacak pergerakan euro dari waktu ke waktu. Khususnya, ETN adalah instrumen utang yang tidak membayar bunga; mereka sering melacak euro lebih akurat daripada ETF.

ETF dan ETN euro paling populer adalah sebagai berikut:

  • UltraShort Euro Proshares (EUO)
  • Proshare Euro Pendek (EUFX)
  • Ultra Euro ProShares (ULE)
  • Invesco CurrencyShares Euro Trust (FXE)

Ingatlah bahwa ETF dan ETN ini membebankan rasio biaya sebagai imbalan untuk mengelola dana, yang dapat memakan pengembalian seiring waktu. Misalnya, pada akhir Q1 2021, ETF ULE membebankan rasio biaya 0,95%. Ini secara signifikan lebih tinggi daripada banyak ETF ekuitas konvensional. 1 Biaya ini bisa lebih berdampak dalam jangka panjang jika ETF digunakan sebagai lindung nilai.

 

Berinvestasi di Pasar Forex

Pasar forex menawarkan cara Anda dapat membeli euro dengan leverage yang tidak tersedia di rekening bank asing standar. Dengan setoran serendah $500, Anda dapat membeli mata uang dengan tingkat margin yang berkisar dari 50 hingga 1 hingga lebih dari 10.000 hingga 1. Tentu saja, leverage yang lebih besar ini juga berarti peningkatan volatilitas dan risiko kerugian.

Beberapa broker forex populer antara lain:

  • Pasar Modal FXCM
  • com
  • Oanda

Dalam kebanyakan kasus, pasar forex lebih cocok untuk spekulasi daripada lindung nilai jangka panjang. Jumlah leverage yang tinggi disertai dengan volatilitas yang lebih besar. Penurunan relatif kecil dalam penilaian mata uang vs mata uang lain dapat menyebabkan margin call dan kerugian total. Broker di pasar ini juga tidak diatur dalam banyak kasus. Hal ini membuat melakukan due diligence pada broker sangat penting sebelum berpartisipasi di pasar.

 

Mengambil Sisi Lain dari Taruhan

Jika Anda ingin memasang taruhan bearish pada euro, Anda memiliki beberapa opsi. Anda bisa membeli euro short ETF dan short sell euro langsung di pasar forex. Penjualan singkat dapat berguna dalam skenario yang sama di mana membeli euro mungkin masuk akal—sebagai lindung nilai atau perdagangan jangka pendek. Tapi itu memerlukan banyak risiko yang sama sejauh menyangkut mata uang trading.

The ProShares UltraShort Euro ETF (EUO) adalah yang paling populer dana untuk short-selling euro. Ini memiliki rasio biaya 0,95% dan sekitar $54.900.000 dalam aset di bawah manajemen pada tanggal 31 Maret, 2021.

Risiko yang Perlu Diingat

Ingatlah beberapa risiko utama sebelum membeli atau menjual euro; risiko ini berkisar dari biaya ETF/ETN hingga risiko leverage di pasar forex:

  • ETF dan ETN mata uang cenderung memiliki rasio pengeluaran yang tinggi dan tingkat turnover yang tinggi.
  • ETF dan ETN yang menggunakan kontrak futures mungkin tunduk pada aturan pajak yang berbeda.
  • Trading di pasar forex melibatkan leverage yang signifikan; itu bisa sangat berisiko.
  • Mata uang umumnya tidak boleh diperdagangkan sebagai investasi jangka panjang.
  • Volatilitas dapat timbul dari peristiwa ekonomi makro tertentu yang harus dipantau.

Anda harus menyadari risiko ini. Atau, konsultasikan dengan profesional investasi sebelum membeli atau menjual dana ini. Ini dapat membantu Anda menghindari risiko kerugian yang tidak perlu.

Sumber

Baca juga: INDF Indofood Sukses Makmur, Bagi Dividen Rp 278 Per Saham

Tags: