Biaya Menambang Bitcoin Berapa Ya? Penasaran? Check it Out~!

Dalam laporan terbaru, bank investasi JPMorgan memperkirakan bahwa biaya produksi untuk menambang satu Bitcoin telah turun dari $24.000 pada awal Juni menjadi hanya $13.000.

Biaya produksi Bitcoin adalah perkiraan biaya rata-rata untuk menambang satu Bitcoin per hari. Biaya ini terutama tergantung pada biaya listrik yang dikeluarkan oleh penambang untuk menjalankan mesin mereka, tetapi ada variabel lain.

Selama harga Bitcoin bertahan di atas biaya ini, operasi penambangan tetap menguntungkan. Banyak pengamat pasar mengatakan bahwa biaya produksi juga dapat berfungsi “sebagai batas bawah kisaran harga Bitcoin di bear market.”

Menurut bank yang berbasis di New York tersebut, dasar Bitcoin bisa sangat rendah $ 13.000, menandai penurunan 45% dari harga hari ini.

“Sementara jelas membantu profitabilitas penambang dan berpotensi mengurangi tekanan pada penambang untuk menjual Bitcoin untuk meningkatkan likuiditas atau untuk deleveraging, penurunan biaya produksi mungkin dianggap negatif untuk prospek harga Bitcoin ke depan,” tulis ahli strategi JPMorgan, yang dipimpin oleh Nikolaos Panigirtzoglou.

Mereka mendasarkan perkiraan mereka terutama pada penurunan penggunaan listrik karena penambang menggunakan rig penambangan yang lebih hemat daya.

Namun, metrik lain melukiskan gambaran yang sedikit berbeda untuk aset kripto terkemuka ini.

Baca juga: Pendapatan Penambangan Bitcoin Naik $35 Juta/Hari Sejak Tindakan Keras China

Menurut data yang diambil dari MacroMicro, misalnya, biaya produksi masih berkisar di atas $17.700. “Ketika biaya penambangan lebih rendah dari nilai pasar Bitcoin, akan lebih banyak penambang bergabung. Ketika biaya penambangan lebih tinggi dari pendapatan penambang, jumlah penambang akan berkurang,” jelas situs penyedia data.

Kedua entitas menghitung biaya produksi Bitcoin menggunakan data Cambridge Bitcoin Electricity Consumption Index ( CBECI). Namun, data yang diberikan oleh CBECI bergantung pada biaya listrik rata-rata penambang, yang dapat sangat menyimpang dan memengaruhi perhitungan.

Biaya lain, termasuk infrastruktur, perangkat keras, dan mempekerjakan karyawan untuk memelihara ladang pertambangan, juga dapat bervariasi.

“Biaya produksi sangat bervariasi berdasarkan jenis rig, dan biaya daya, tetapi juga biaya tenaga kerja dan pemeliharaan fasilitas,” Zach Bradford, CEO perusahaan penambangan Bitcoin CleanSpark, mengkonfirmasi dengan Decrypt .

Bradford menambahkan bahwa analisis timnya menempatkan biaya produksi lebih rendah daripada JPMorgan.

“Dengan mayoritas penambang publik menjalankan rig [generasi] terbaru, dan dengan kontrak manajemen daya strategis, penelitian internal kami menempatkan jumlahnya mendekati $12.000 untuk penambang publik,” katanya. “Tetapi bahkan di dalam perusahaan, itu akan bervariasi berdasarkan fasilitas. CleanSpark, misalnya, memiliki fasilitas yang lebih rendah dari itu.”

Itu berarti bahwa selama Bitcoin tetap di atas $12.000, penambang publik masih akan menghasilkan keuntungan.

 

Sumber

Baca juga: Sisa Supply Bitcoin Sekarang Ada Berapa, Ya?

Tags: