Belajar Forex: Cara Berburu Breakout

Ringkasan: Artikel ini membahas beberapa tools yang sangat sederhana untuk trader yang dapat membantu dalam mencari kondisi pasar breakout yang menarik. Kami menjelaskan bahwa fundamental dan pengumuman berita sering kali dapat memicu breakout, dan bagaimana trader dapat melihat untuk memasuki posisi dan mengelola risiko saat trading breakout.

Salah satu bagian paling indah dari pasar forex dapat ditemukan di tengah kekacauan yang terjadi selama pasar yang bergerak cepat. Harga dapat naik dalam kenaikan 4 atau 5 pip karena dealer di seluruh dunia berebut untuk membatasi eksposur mereka terhadap kesibukan order yang berasal dari pemburu keuntungan di seluruh dunia. Pasar cepat ini bisa sangat ramah bagi para trader jika mereka berada di sisi yang tepat. Tetapi jika tidak, itu bisa sama menyakitkannya. Ini disebut breakout.

Dalam bentuknya yang paling sederhana, breakout hanyalah tahap peralihan antara range dan trend. Tentu, beberapa breakout hanya terdapat dalam range lain setelah menetapkan nilai tertinggi atau terendah baru; tetapi cukup sering setidaknya beberapa permutasi trend akan menghasilkan support atau resistance yang telah ditentukan sebelumnya menghasilkan harga yang melonjak. Pasar yang bergerak cepat ini biasanya dapat disertai dengan peristiwa berita fundamental; membuat kondisi yang dihasilkan bahkan lebih menarik.

Range dalam EURJPY menghasilkan lonjakan harga

Dan karena sifat breakout inilah para trader dapat menyusun strategi perburuan mereka untuk kondisi yang berpotensi menguntungkan ini. Trader bisa menggunakan indikator yang sangat sederhana untuk mencari entri ke posisi breakout, dan merencanakan manajemen risiko untuk memastikan bahwa protokol breakout yang tepat sudah ada. Tapi sebelum masuk ke strategi, hati-hati…

Seperti yang disebutkan sebelumnya, breakout mungkin lebih dari sama mahalnya dengan keuntungannya; dan ini karena entri breakout yang dibiarkan tanpa manajemen risiko yang tepat dapat menghapus akun trader secara keseluruhan. Jika itu adalah pasar yang bergerak cukup cepat, ia dapat berbalik ke arah lain bahkan lebih cepat daripada pergerakan awalnya. Dan jika stop tidak ditempatkan, atau jika leverage yang digunakan terlalu tinggi—hasilnya bisa menjadi bencana besar. Jadi, manajemen risiko yang tepat harus digunakan setiap saat—terlepas dari seberapa kuat ide tradingnya. Setidaknya, trading apa pun hanyalah satu ide…maka jangan biarkan satu ide pun merusak karier atau akun Anda.

Menangkap Tren dari Range

Seperti kupu-kupu yang berbunga dari kepompong, tren akan sering dimulai setelah harga menembus dari pola kongesti atau konsolidasi yang telah ditentukan sebelumnya. Harga akan sering bergerak karena suatu alasan. Baru-baru ini, komentar Bank Sentral telah menjadi penyebab umum dari banyak breakout. Secara tradisional, rilis data adalah penyebab terbesar dari pelanggaran support atau resistance, menciptakan gelombang kejut melalui pasar saat para trader mencoba memberi harga pada informasi baru.

Breakout biasanya dapat terjadi selama rilis berita. Gambar di bawah ini, diambil dari artikel, mengilustrasikan breakout yang terjadi saat range ditembus:

Breakout biasanya dapat terjadi di sekitar pengumuman berita

Sayangnya, pada saat berita atau data memasuki pasar, seringkali sudah terlambat untuk menangkap breakout. Sebaliknya, risiko masuk mungkin lebih besar karena kemungkinan pullback yang berpotensi menguras akun trader membuat prospek mengejar langkah tidak pasti…. Seringkali yang terbaik adalah duduk dan menunggu tren berkembang jika breakout awal terlewatkan.

Sebaliknya, trader dapat mengintegrasikan indikator teknis yang sangat sederhana untuk membantu mencari rentang yang pada akhirnya dapat berubah menjadi breakout.

Indikatornya adalah Average True Range, dan merupakan salah satu armada indikator yang dikembangkan oleh J. Welles Wilder.

Fakta menyenangkan tentang ATR: Seperti indikator lain yang dikembangkan oleh J. Welles Wilder, input default sering digunakan sebagai 14 periode. Saya pernah mendengar sebuah cerita, yang tidak dapat saya pastikan kebenarannya—bahwa 14 periode dipilih karena J. Welles adalah seorang mahasiswa astrologi, dan 14 periode adalah setengah dari siklus bulan.

Dan sementara saya tidak dapat mengkonfirmasi cerita tersebut, itu membuat saya tetap berpikiran terbuka tentang periode input untuk indicator tersebut. J. Welles Wilder tidak diragukan lagi adalah seorang jenius sebagai ahli matematika dan insinyur; tapi saya memiliki ‘passion’ yang sama untuk astrologi keuangan.

Average True Range akan mengukur pergerakan di pasar, dan seiring dengan kenaikan nilai pergerakan harga, ATR juga akan mengukurnya. Gambar di bawah ini akan mengilustrasikan lebih lanjut, menggunakan 20 periode sebagai input:

Seiring pergerakan harga semakin kecil, demikian juga pembacaan di ATR

atr

Dan selama fase aktivitas pasar inilah para trader dapat mulai berburu breakout; setelah memperhatikan bahwa pasar menunjukkan beberapa derajat range karena harga tetap terikat antara support dan resistance.

Menemukan Titik Entri

Ada banyak cara yang bisa dilakukan, yang paling sederhana adalah dengan memperhatikan harga tinggi atau rendah yang dibuat sebelum harga mulai macet. Gambar di bawah ini akan menggambarkan:

Trader bisa menggunakan entry order untuk ‘buy new highs’ atau ‘sell new lows’

Dan jika trader menginginkan indikator untuk membantu menunjukkan harga ini, Price Channel alias ‘Donchian Channel,’ akan melakukan hal tersebut—menampilkan ‘highest hight’ dan ‘lowest low’, untuk periode x terakhir (dengan x menjadi jumlah periode yang Anda masukkan). Untuk strategi ini, data yang kuat tidak diperlukan, jadi input kecil seperti 10 dapat digunakan untuk indikator Price Channel.

Price Channel bisa menjadi indikator yang berguna bagi Breakout Trader

Setelah lokasi ini ditemukan, trader dapat menempatkan entry order tepat di luar harga ini, maksudnya, bahwa jika Anda menempatkan long order untuk membeli, Anda ingin melihat sedikit lebih tinggi dari harga tertinggi sebelumnya. Atau jika order to sell, trader pasti ingin masuk sedikit lebih rendah dari low sebelumnya. Ini dalam upaya untuk mencegah ‘breakout palsu’ yang ditakuti. Entry order dapat ditempatkan sehingga setelah level ini tercapai, trading masuk secara otomatis. Jadi, jika ini adalah pasar yang bergerak cepat yang disebabkan oleh peristiwa berita—order ini akan memasuki posisi trader tanpa mereka perlu trigger secara manual saat kekacauan memasuki pasar. Tanpa entry order, breakout trading akan menjadi lebih sulit secara eksponensial. Tanpa entry order, breakout trading akan sangat mirip dengan gerakan mengejar, seperti yang kami sebutkan tadi bisa menjadi bencana jika reversal terjadi.

Baca juga: Trading Begini Cara Teknikal Dalam Forex Trading

Manajemen risiko

Daya pikat breakout tidak terletak pada prediktabilitasnya, karena breakout sama sekali tidak dapat diprediksi. Manfaat dari breakout adalah pergerakan yang cepat: Sehingga JIKA trader berada di sisi pergerakan yang tepat, dan JIKA pergerakan berlanjut ke arah trader—mereka MUNGKIN berpotensi mendapatkan keuntungan dari pergerakan tersebut.

Sederhananya, pasar yang bergerak cepat dapat berbalik dengan sangat cepat; atau aliran cepat volatilitas hampir tidak dapat melewati support atau resistance untuk memicu entri breakout sebelum menempatkan trader pada posisi yang sangat berbahaya.

Di sinilah pengelolaan uang berperan.

Anda tidak bisa menebak masa depan. Saya juga tidak bisa; begitu juga orang lain. Dan inilah tepatnya mengapa manajemen risiko sangat penting dalam semua aspek trading. Karena breakout bergerak cepat, dan mudah berubah—tingkat variabilitas ini dapat dilihat lebih tinggi daripada di pasar normal atau pasar yang sedang tren.

Alasan Nomor Satu Trader Gagal adalah risk-reward yang tidak memadai. Paling tidak, setiap saat trader harus mencari sebanyak mungkin di sisi reward seperti yang mereka tawarkan untuk menyerah di sisi risiko trading. Dengan breakout, trader harus mencari reward yang lebih besar dibandingkan dengan jumlah risiko yang diambil. Lagi pula, jika breakout ternyata menjadi gerakan besar, reward yang lebih besar seharusnya lebih layak. Dan jika trading ternyata tidak berguna, kerugiannya akan minimal.

Rasio risk-to-reward satu banding empat—atau mempertaruhkan $10 dolar untuk menghasilkan $40—seorang trader hanya perlu menang sekali dari 5 trading—untuk mencapai break-even, tidak termasuk komisi. Itu 20%! Yang berarti: jika trader memenangkan 21% dari breakout mereka dengan rasio risk-reward 1 banding 4, mereka mungkin dapat melihat laba bersih: Menang hanya 21%!!!!

Mengatur stop

Karena ATR telah digunakan untuk mencari range yang dapat berubah menjadi breakout, kita bisa, sekali lagi, melihat ke indikator untuk menempatkan stop. Ini bisa diambil langsung dari indikatornya.

Trader umumnya paling disarankan untuk mengatur stop pada trading berdasarkan time frame yang mereka gunakan untuk analisis dan melakukan trading.

Manajemen trading

Breakout trading juga dapat ditekankan oleh break-even stop. Ini berarti memindahkan stop pada trading ke harga masuk awal setelah jumlah keuntungan yang ditentukan sebelumnya terlihat dalam trading.

Ini akan memungkinkan trader untuk menghilangkan risiko awal mereka dari trading, sambil membiarkan waktu pergerakan berkembang. Ini juga memberi trader kesempatan untuk menggunakan kembali risiko itu di tempat lain, pada ide trading lain, atau bahkan breakout entry potensial lainnya.

Sumber

Baca juga: Trading Forex Lakukan 7 Langkah Ini

Tags: