Sentimen negatif pasar kripto akibat tekanan regulasi China membuat1111111 harga mata uang kripto (cryptocurrency) bergerak beragam pada perdagangan Rabu (23/6/2021) pagi waktu Indonesia, setelah sehari sebelumnya mayoritas diperdagangkan di zona merah.

Berdasarkan data dari CoinMarketCap pukul 09:00 WIB, pergerakan harga tujuh kripto dengan kapitalisasi terbesar cenderung bergerak mixed dan memberikan  sentimen negatif bagi pasar.

Bitcoin melesat 3,65% ke level US$ 33.821,23/koin atau setara dengan Rp 488.716.774/koin (asumsi kurs Rp 14.450/US$), Ethereum menguat 1,34% ke US$ 1.980,62/koin (Rp 28.619.959/koin), Tether naik tipis 0,07% ke US$ 1/koin (Rp 14.450/koin), dan Dogecoin juga naik tipis 0,09% ke US$ 0,1975/koin (Rp 2.854/koin).

Sementara untuk Binance Coin terpantau melemah 0,58% ke posisi US$ 279,40/koin atau setara dengan Rp 4.037.330/koin, Cardano turun 0,28% ke US$ 1,22/koin (Rp 17.629/koin), dan Ripple ambles 6,28% ke US$ 0,5839/koin (Rp 8.437/koin).

Pasar kripto pada Selasa kemarin sempat berjatuhan karena adanya sentimen negatif dari tindakan keras China terhadap industri kripto, di mana China mulai lebih keras menindak segala bentuk transaksi dan proses penambangan kripto.

“Alasan utama aksi jual adalah tindakan keras di China pada operasi pertambangan dan layanan perbankan,” tulis Simon Peters, analis di platform multi-investasi eToro kepada CoinDesk.

Tekanan regulasi dari China selalu menjadi hambatan bagi pasar kripto, itulah sebabnya penurunan hampir 50% dari tertinggi sepanjang masa mengejutkan beberapa analis.

“Kabar dari China mengenai penambangan dan perdagangan kripto mungkin tampak dramatis bagi investor baru, sementara mereka yang berpengalaman harus terbiasa dengan perkembangan berita ini selama beberapa tahun terakhir,” tulis Sean Rooney, kepala penelitian di manajer aset kripto Valkyrie, dikutip dari CoinDesk.

Pada Senin (21/6/2021) lalu, Bank Sentral China (People Bank of China/PBoC) telah mendesak beberapa perusahaan pembayaran dan bank, termasuk Bank Industri dan Komersial China, Bank Pertanian China, dan Alipay milik Alibaba Group, untuk melarang mereka memberikan layanan mata uang kripto dan memberikan sentimen negatif terhadap pasar kripto di china.

Baca juga: Bitcoin Meraup Lebih dari $9000 Setelah Regulasi di Korea Selatan

Selama beberapa hari terakhir, pemerintah China memang telah meningkatkan upayanya untuk mengendalikan industri kripto di negaranya.

Sebelumnya, tambang Bitcoin di Sichuan ditutup sejak Minggu (20/6/2021) setelah pihak berwenang di provinsi barat daya China memerintahkan penghentian penambangan kripto. Lebih dari 90% kapasitas penambangan bitcoin China diperkirakan akan ditutup.

Langkah di Sichuan terjadi setelah langkah serupa juga diterapkan di wilayah Mongolia Dalam dan Yunnan China, serta seruan dari Beijing untuk melarang penambangan kripto di tengah kekhawatiran atas konsumsi energinya yang besar.

Ini bukan pertama kalinya China lebih keras terhadap industri kripto, tetapi komentar PBoC menunjukkan bagaimana regulator China meningkatkan pemantauan dan tekanan pada lembaga keuangan yang terkait dengan kripto.

Pada tahun 2017 silam, China melarang pertukaran kripto lokal dan memaksa mereka untuk pindah ke luar negeri. Namun, pelarangan itu tidak menghentikan trader kripto di China untuk membeli dan menjualnya, meskipun hal itu menambah masalah lebih kompleks pada perdagangan kripto.

Sementara itu, beberapa analis lainnya masih optimis dengan Bitcoin, di mana mereka optimis pelemahan ini akan cepat berlalu.

“Bitcoin saat ini diperdagangkan kira-kira sepertiga di bawah garis tren eksponensial jangka panjangnya, sebuah fenomena yang hanya dipamerkan 20% dalam sejarah Bitcoin,” kata Stephen Kelso, kepala pasar di ITI Capital dilansir dari CoinDesk.

“Mengingat kekuatan pasar dan permintaan akan aset kelangkaan untuk melindungi kekayaan, ITI percaya ini adalah peluang pembelian yang menarik bagi investor.” tambahnya.

Untuk saat ini, level support Bitcoin masih berada di level US$ 30.000, meskipun secara teknikal Bitcoin menunjukkan kenaikan terbatas menuju US$ 34.000 hingga US$ 36.000.

Baca juga: Bitcoin akan Terhalang Regulasi, Menurut Mantan Penjabat Goldman Sachs