presiden-elsavador-bitcoin

Presiden El Salvador menginginkan Bitcoin sebagai Tender Resmi yang  artinya Presiden El Salvador ingin mengusulkan RUU yang akan membuat tender legal Bitcoin bersama dolar AS.

Secara singkat mengubah Bitcoin menjadi alat pembayaran yang sah dan memungkinkan hutang yang dikontrak dalam Bitcoin diselesaikan dalam Bitcoin. Tidak menutup kemungkinan bank dapat digunakan untuk bertransaksi dalam Bitcoin. Itu tidak akan mengubah Bitcoin menjadi mata uang sehari-hari, kata George Selgin dari Cato Institute kepada Decrypt. Presiden mungkin ingin menyebarkan “bitcoinisasi” di negaranya sehingga mengurangi ketergantungannya pada dolar AS, kata Selgin. Presiden otoriter El Salvador, Nayib Bukele, berencana untuk membuat tender legal Bitcoin. RUU yang diusulkan, diumumkan ke banyak orang pada konferensi Bitcoin 2021 Miami kemarin, menarik spekulasi bahwa orang Salvador akan segera membeli bahan makanan mereka dengan Bitcoin. Bukele mentweet hari ini bahwa RUU itu juga akan membuat lebih murah dan lebih cepat bagi para migran untuk mengirim uang kembali ke rumah ke El Salvador.

Diketahui juga, hanya 30% dari Salvador memiliki rekening bank membuat pengiriman uang dalam mata uang fiat tidak perlu mahal. Masalah besar, mengingat pengiriman uang terdiri dari 21% dari PDB negara.  Mendeklarasikan Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah tidak ada hubungannya dengan pengiriman uang atau pembayaran, kata George Selgin, yang mengarahkan Pusat Alternatif Moneter dan Keuangan Cato. Selgin memberi tahu Decrypt bahwa semua yang akan tagihan diizinkan menggunakan Bitcoin untuk menyelesaikan hutang yang dikontrak dalam mata uang.

“Tidak terlalu menghancurkan bumi itu sendiri.” katanya.

Perubahan itu juga memungkinkan bank untuk bertransaksi dalam Bitcoin, menerima setoran, dan memberikan pinjaman dalam mata uang kripto, katanya.

Tetapi undang-undang baru tidak akan mengubah cara Bitcoin digunakan dalam pertukaran biasa, Selgin mengatakan,

“Kecuali sejauh itu menghasilkan perlakuan pajak yang berbeda dari transaksi semacam itu.”

Dari dolarisasi ke bitcoinisasi

Sejarah moneter El Salvador baru-baru ini membantu menjelaskan deklarasi Bukele. Pada pergantian abad, mata uang nasional El Salvador runtuh di bawah hiperinflasi. Untuk menyelamatkan ekonomi, El Salvador menyatakan dolar AS sebagai alat pembayaran yang sah. El Salvador mulai menghapus the colon pada tahun berikutnya, dan dolar telah mendominasi sejak itu.

“[Presiden] Bukele mengusulkan untuk melakukan dengan Bitcoin apa yang dilakukan El Salvador dengan dolar pada tahun 2001,” kata Selgin.

Karena negara tersebut telah menghapus mata uang nasionalnya demi dolar,

“Sedikit kerugian dengan membiarkan orang memilih secara bebas antara dua opsi mata uang alternatif yang setara secara hukum,” katanya.

Langkah menuju Bitcoin dapat mencegah potensi sanksi dari pemerintahan Biden, Selgin menjelaskan. Bulan lalu, Bukele membersihkan lawan politiknya dari sistem peradilan negara itu. Dan pada 3 Juni, kongres Salvador, yang didominasi oleh partai Bukele, mengesahkan undang-undang yang memperpanjang kendali presiden atas bank sentral, melucuti kekuatan sektor swasta untuk melobi pemilihan anggota dewan bank sentral.

“Mungkin itu adalah caranya membolak-balik dolar atau otoritas AS,” kata Selgin, atau “untuk membendung aliran dolar ke negara itu.”

Sumber

Baca juga: Presiden Bank Sentral Eropa Akan Berpidato Besok