Elon Musk Batal Beli Twitter?!

Kabarnya, Elon Musk ingin mengakhiri kesepakatan senilai $44 miliar untuk membeli Twitter, menurut surat yang dikirim oleh seorang pengacara atas namanya kepada chief legal officer perusahaan pada hari Jumat (08/09).

Namun, ketua dewan Twitter Bret Taylor mengatakan perusahaan masih berkomitmen untuk menutup kesepakatan dengan harga yang disepakati dan berencana untuk mengambil tindakan hukum untuk menegakkan kesepakatan tersebut.

“Kami yakin kami akan menang di Delaware Court of Chancery,” tulis Taylor.

Saham Twitter turun sekitar 6% setelah jam kerja pada hari Jumat.

Dalam surat tersebut, diungkapkan dalam pengajuan Komisi Sekuritas dan Bursa, pengacara Skadden Arps Mike Ringler mengatakan bahwa “Twitter belum memenuhi kewajiban kontraknya.”

Ringler mengklaim bahwa Twitter tidak memberikan Musk informasi bisnis yang relevan yang dia minta, seperti yang dikatakan Ringler dalam kontrak. Musk sebelumnya mengatakan dia ingin menilai klaim Twitter bahwa sekitar 5% dari pengguna aktif harian (mDAU) yang dapat dimonetisasi adalah akun spam.

“Twitter telah gagal atau menolak untuk memberikan informasi ini,” klaim Ringler. “Terkadang Twitter mengabaikan permintaan Mr. Musk, terkadang menolaknya karena alasan yang tampaknya tidak dapat dibenarkan, dan terkadang mengklaim untuk mematuhinya sambil memberikan informasi yang tidak lengkap atau tidak dapat digunakan kepada Mr. Musk.”

Ringler juga menuduh dalam surat itu bahwa Twitter melanggar perjanjian merger karena diduga berisi “representasi yang tidak akurat secara material.” Tuduhan ini didasarkan pada tinjauan awal Musk sendiri terhadap akun spam di platform Twitter. Twitter mengatakan tidak mungkin menghitung akun spam hanya dari informasi publik dan tim ahli melakukan peninjauan untuk mencapai angka 5%.

“Sementara analisis ini masih berlangsung, semua indikasi menunjukkan bahwa beberapa pengungkapan publik Twitter mengenai mDAU-nya salah atau menyesatkan secara material,” dugaan Ringer.

“Terlepas dari spekulasi publik mengenai hal ini, Mr. Musk tidak melepaskan haknya untuk meninjau data dan informasi Twitter hanya karena dia memilih untuk tidak mencari data dan informasi ini sebelum memasuki Perjanjian Penggabungan,” tambah Ringer. “Faktanya, dia menegosiasikan hak akses dan informasi dalam Perjanjian Penggabungan secara tepat sehingga dia dapat meninjau data dan informasi yang penting bagi bisnis Twitter sebelum membiayai dan menyelesaikan transaksi.”

Dia juga mengklaim Twitter melanggar kewajibannya berdasarkan perjanjian untuk mendapatkan persetujuan Musk sebelum mengubah kegiatan bisnisnya yang biasa, menunjuk pada PHK baru-baru ini di perusahaan.

Sementara Musk sekarang secara resmi berusaha untuk menjauh dari kesepakatan itu, kisah ini kemungkinan masih jauh dari selesai.

Berdasarkan ketentuan perjanjian, Musk setuju untuk membayar $ 1 miliar jika dia mundur. Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh ketua dewan Twitter yang akan mereka lakukan, perusahaan dapat berusaha untuk menahan Musk pada kesepakatan aslinya dengan menuntutnya karena pergi jika mereka membantah bahwa alasannya harus membuatnya keluar dari kontrak.

Twitter memiliki alasan untuk berusaha menahan Musk dengan persyaratan aslinya. Saham telah jatuh jauh sejak dewan mengumumkan telah menerima tawarannya untuk membeli perusahaan dengan harga $54,20 per saham. Pada hari pengumuman itu, saham mengakhiri hari perdagangan pada $51,70 per saham. Saham Twitter duduk di $36,81 pada penutupan pasar hari Jumat.

Musk tampaknya memperhatikan harga saham juga, menurut surat itu, “dan sedang mempertimbangkan apakah prospek bisnis dan prospek keuangan perusahaan yang menurun merupakan Efek Merugikan Material Perusahaan yang memberi Mr. Musk dasar terpisah dan berbeda untuk mengakhiri Perjanjian Penggabungan. ”

 

Sumber

Baca juga: Elon Musk Bercuit, Dogecoin Melambung Lagi!