Para peneliti di Coin Metrics menemukan bahwa investor yang membeli Bitcoin dengan menggunakan metode dollar cost averaging saat harga Bitcoin menyentuh harga $20.000 pada 2017 lalu masih mendapatkan return. Menurut peneliti yang dilansir dari Cointelegraph, seorang investor yang terus memberli Bitcoin selama tiga tahun terakhir dengan metode tersebut akan memiliki pengembalian keuntungan senilai 61.8%.

Baca juga: Bitcoin Sedang Berada di Harga Tertinggi Setelah Terimbas Kondisi Global

Keuntungan itu didapatkan meskipun harga BTC mengalami penurunan signifikan dibandingkan saat 2017 lalu.  Apalagi Bitcoin sempat mengalami titik harga terendah yang ekstrem pada 2019 dan 2018. Investor yang membeli saat tren turun itu juga kemungkinan akan mendapatkan keuntungan besar di tahun ini.

“Meskipun Bitcoin masih diperdagangkan 30% di bawah ATH, rata-rata biaya dolar dari puncak pasar pada Desember 2017 akan menghasilkan  61,8%, atau 20,1% per tahun. Demikian pula untuk Ethereum yang masih turun 71% dari puncaknya), rata-rata biaya dolar dari Januari 2018 akan menghasilkan 87,6%, atau 27,9% per tahun,  ” jelas Coinmetrics.

Data Menunjukkan Ketahanan Bitcoin

Di masa-masa awal Bitcoin, investor dan lembaga keuangan terkemuka meragukan keberlangsungannya. Beberapa perusahaan sangat optimis terhadap cryptocurrency. Tetapi mayoritas menjaga jarak dari aset baru ini, seiring waktu. Karena harga Bitcoin telah pulih dengan kuat dari koreksi ekstrem menjadi $ 3.150 dan $ 3.600, sentimen investor berubah.

Pada bulan Juni, JPMorgan, yang CEO-nya secara terbuka mengkritik Bitcoin pada tahun 2018, mengatakan cryptocurrency teratas tetap memiliki kekuatan. Tim ahli strategi JPMorgan yang dipimpin oleh Joshua Younger dan Nikolaos Panigirtzoglo juga menekankan bahwa kejatuhan bulan Maret menunjukkan umur panjang Bitcoin.

“Itu menunjukkan bahwa ada sedikit bukti dinamika yang dijalankan, atau bahkan kualitas material yang meningkat di antara cryptocurrency. Bahkan selama krisis di bulan Maret, ” jelas keduanya.

Seperti yang dikatakan investor miliarder dan legenda hedge fund Paul Tudor Jones. Bitcoin menguat setiap hari dan ia  bertahan dibandingkan dengan kelas aset lainnya, BTC masih tergolong muda, yang membuatnya menarik bagi investor.

Umur panjang, daya tahan, dan ketahanan Bitcoin telah memungkinkan aset digital pulih cukup cepat dari kemunduran besar. Siklus puncak tinggi dan dasar yang sangat rendah ini menjadikan metode averaging cost bisa menguntungkan untuk mendapatkan eksposur ke Bitcoin.

Tags: