Dolar Australia (AUD) mengawali pekan ini dengan lesu setelah rilis data PMI hari ini. Angka Januari menunjukkan IHS Markit Australian Composite PMI turun menjadi 45,3 dari sebelumnya 54,9.

Sektor jasa mengalami penurunan serupa ke 45,0 terhadap pembacaan sebelumnya di 55,1. Namun Manufacturing PMI bertahan di 55,3, turun sedikit dari 57,7 untuk Desember.

Hal ini kemungkinan karena dampak penyebaran Omicron yang mengganggu aktivitas bisnis dengan jumlah kasus yang terus melonjak.

ASX 200 Australia turun 2,27% pada hari Jumat dan telah dibuka 0,7% lebih rendah untuk memulai Senin pagi.

Dolar Australia juga turun 0,57% pada hari Jumat dan sudah sedikit lebih lemah pagi ini.

Besok merupakan rilis data CPI Australia kuartal keempat yang akan memainkan peran penting dalam diskusi kebijakan moneter RBA. RBA dijadwalkan lebih dari seminggu lagi, Selasa 1 Februari.

Secara global, inflasi telah menjadi masalah bagi banyak bank sentral, terutama The Fed, dan memaksa mereka untuk melakukan kebijakan pengetatan. Namun, akan membutuhkan kerugian besar dalam jumlah pada hari esok untuk melihat RBA mengubah arah yang telah mereka isyaratkan.

Yaitu, tinjauan pembelian aset mingguan dan kemungkinan pengurangan dari waktu ke waktu tetapi tidak ada perubahan suku bungan untuk saat ini. Peringatan biasa bahwa ini tergantung pada keadaan yang sedang berlangsung kemungkinan akan disertakan.

Baca juga: Bitcoin dan Altcoin Mengawali 2022 di Zona Merah

Analisis Teknikal AUD/USD

AUD/USD menyenggol di bawah garis tren naik untuk menyelesaikan minggu lalu dan tetap di bawahnya pagi ini.

Pergerakan yang lebih rendah ini juga telah bergerak di bawah semua simple moving average (SMA) jangka pendek, menengah dan panjang. Ini bisa menunjukkan bahwa momentum bearish dapat berkembang.

Posisi terendah minggu lalu di 0,7170 mungkin terus memberikan support serta posisi terendah sebelumnya di 0,7130, 0,70825 dan 0,69932.

Di sisi atas, SMA mungkin menawarkan resistance dan kemudian level tertinggi baru-baru ini di 0,72768 dan 0,73143 mungkin menawarkan resistance.

 

Sumber

Baca juga: Amazon Siap Bidik Bank Digital RI, “Gak Mungkin Pergi Cuma Satu Tempat”