Kesulitan jaringan Bitcoin (BTC) telah mencapai level tertinggi sepanjang masa sebesar 26,643 triliun. Dengan hash rate rata-rata 190,71 exahash per detik (EH/s). Hal ini menandakan dukungan komunitas yang kuat meskipun bear market sedang berlangsung.

Kesulitan jaringan Bitcoin ditentukan oleh keseluruhan daya komputasi, yang terkait dengan kesulitan dalam mengonfirmasi transaksi dan menambang BTC. Sebagaimana dibuktikan oleh data blockchain.com, kesulitan jaringan mengalami penurunan antara Mei dan Juli 2021. Hal tersebut terjadi karena berbagai alasan termasuk larangan total penambangan kripto dari China.

Namun, ketika penambang yang dipindahkan kembali beroperasi dari negara lain, kesulitan jaringan mengalami pemulihan drastis sejak Agustus 2021. Akibatnya, pada hari Sabtu, jaringan BTC mencatat rekor tertinggi sepanjang masa sebesar 26,643 triliun. 

Data dari BTC.com memperkirakan bahwa jaringan akan terus tumbuh lebih kuat dengan mencapai rekor tertinggi lainnya dalam 12 hari ke depan, dengan kesulitan jaringan sebesar 26,70 triliun.

Baca juga: Sering Dibandingkan, ini Perbedaan Bitcoin dan Ethereum

Dalam empat hari terakhir, F2Pool telah menjadi kontributor tertinggi untuk hash rate dengan menambang 88 blok BTC. Diikuti oleh Poolin di 76 blok. Sampai kemarin, biaya rata-rata per transaksi kira-kira $1,58. Itu merupakan nilai yang secara historis memuncak pada $62,78 pada April 2021.

Terlepas dari tekanan federal untuk kebijakan moneter yang lebih ketat terkait mata uang kripto, ahli strategi komoditas Bloomberg Mike McGlone menunjukkan bahwa BTC memiliki peluang berjuang untuk menjadi yang teratas karena investor mengakui nilainya sebagai aset cadangan digital.

Seperti yang dilaporkan Cointelegraph, McGlone percaya Bitcoin berada dalam posisi unik untuk mengungguli di lingkungan di mana pengurangan stimulus biasanya dianggap negatif untuk aset berisiko:

Crypto merupakan yang teratas di antara yang berisiko dan spekulatif. Jika aset berisiko menurun, itu membantu memerangi inflasi Fed. Menjadi aset cadangan global, Bitcoin mungkin menjadi penerima manfaat utama dalam skenario itu.”

Sumber

Baca juga: Penambangan Bitcoin Mencatat Penurunan Kesulitan Terbesar yang Pernah Ada