S&P 500 bisa meningkat sekitar 14% dalam satu tahun kedepan jika rebound ekonomi Amerika Serikat menyentuh setiap tahapan, berdasarkan pernyataan dari pihak Bank of America pada hari Kamis lalu.

Meskipun bukan kasus dasar perusahaan, indikator sisi penjualannya mengirimkan sinyal kuat secara historis untuk membeli saham AS. Level tunai dalam dana berada pada level yang sangat bearish, meninggalkan banyak bahan bakar untuk kenaikan pasar jika sentimen membaik.

Kemungkinan Gelombang Kedua Virus Corona

Masih belum jelas apakah gelombang kedua kasus virus akan dapat dihindari, vaksin yang andal muncul, atau pengeluaran konsumen menimbulkan pantulan yang tajam. Pengembalian ke posisi pasar 2019 dapat mendorong $ 1 triliun ke dalam stok dan mengirim harga melonjak.

“Dengan pengeluaran The Fed Amerika mendekati 40% dari PDB dan stimulus fiskal menambahkan 35% lagi untuk menutup lubang COVID-19 2020, dan dengan perusahaan multinasional menopang dan berinvestasi di AS, kami bisa mendapatkan peningkatan ekonomi besar tahun depan,” terang tim yang dipimpin oleh Savita Subramanian dalam catatan kepada klien.

Analis saham menambahkan, ketika indikator sebelumnya memancarkan sinyal “beli” yang kuat, pengembalian positif 12 bulan mengikuti 94% dari waktu. Jika sinyal sisi jual terbukti tepat lagi, indeks benchmark bisa ditutup pada puncak 19 Februari di 3.393.

Skenario optimis juga melihat S&P 500 laba-per-saham melonjak ke rekor $ 180 jika PDB pulih ke level 2019. Metrik terakhir memuncak pada sekitar $ 140 per saham pada akhir tahun lalu, meminjamkan perkiraan Bank of America untuk menyarankan lompatan besar dalam laba perusahaan yang tiba segera setelah tahun depan.

Baca juga: Bitcoin Anjlok, Perusahaan Kripto Amerika DPW Hentikan Bisnis

Perbaikan Ekonomi Mungkin Tak Dalam Waktu Dekat

Terjadinya reli 14% di tengah pandemi virus corona tidak akan mudah, para ahli strategi memperingatkan hal tersebut. Rebound Tiongkok menunjukkan pengeluaran konsumen mungkin tidak kembali ke norma masa lalu secepat yang diharapkan, dan pembukaan kembali di seluruh negara bagian awal meningkatkan kemungkinan gelombang kedua penyebaran virus corona.

Kemerosotan sektor ekonomi back-to-back yang dialami oleh milenium dapat menyebabkan demografis menahan pengeluaran dan menabung lebih banyak. Ketidakpastian seputar pemilihan presiden AS dan rezim pajak di masa depan dapat mengurangi sentimen pasar.

Bank of America menegaskan kembali preferensi untuk saham atas obligasi di latar belakang pasar saat ini, menyebut pilihan “no-brainer.” Kedua kelas aset telah menikmati reli kuat dari posisi terendah Maret mereka, tetapi berdasarkan arus kas bebas, S&P 500 masih murah dan akan melanggar rekor baru dalam satu tahun, terang pihak bank.

 

Dilansir dari Bussinessinsider.sg

Tags: