Downtrend Bitcoin (BTC) diperpanjang, lebih rendah pada 3 Desember setelah harga turun di bawah $54.000 dan para trader akan mencatat bahwa grafik harian BTC/USD menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam volume penjualan. 

Fear & Greed Index. Sumber: Alternatif

Investor tampak khawatir dengan munculnya varian COVID-19 baru dan komentar hawkish dari Federal Reserve. Sementara itu, ikon investasi veteran Charlie Munger memperkeruh suasana dengan membandingkan aksi harga di pasar crypto dengan era dot-com yang berakhir dengan gelembung yang meletus.

Grafik 4 jam BTC/USDT. Sumber: TradingView

Berikut adalah apa yang analis katakan tentang pasar saat ini dan apa yang harus diwaspadai saat 2021 mulai berakhir.

Support kuat lebih rendah di $52.000 hingga $53.000

Sifat “lesu” dari aksi harga Bitcoin selama beberapa minggu terakhir disorot oleh firma intelijen pasar crypto Decentrader, yang menunjuk pada aksi harga yang berombak pada timeframe yang lebih rendah dan bukti downtrend yang lambat pada timeframe yang tinggi sebagai penyebab meningkatnya ketakutan para trader “bull run bisa berakhir.”

Para analis menyarankan bahwa begitu BTC keluar dari kisaran saat ini, “cluster support yang paling jelas terletak di sekitar $52.000 hingga $53.000” di dekat titik di mana harga mogok selama kejatuhan Mei di awal tahun.

Decentrader berkata,

“Jika kita mendapatkan koreksi yang lebih dalam maka area support yang kuat terletak di sekitar DMA 200 di $46.200 dan di level support yang lebih rendah di $44.300. Untuk sisi atas, level resistance yang signifikan terletak di angka bulat $60.000.”

Bitcoin dan Ether Diskon di Level ini?

Sementara banyak yang tertunda oleh aksi harga Bitcoin baru-baru ini, David Lifchitz, mitra pengelola dan kepala investasi di ExoAlpha, mengatakan bahwa “Bitcoin dan Ether telah dibeli ketika mencapai $54.000 dan $3.900 ”

Menurut Lifchitz, harga Bitcoin terus terhambat oleh “the Mt. Gox liquidation saga” dan dia mengatakan bahwa investor BTC kemungkinan akan “tetap berhati-hati menjelang distribusi yang diharapkan pada Q1 2021.”

Lifchitz juga menyoroti penyebaran dan dampak varian Omicron dari COVID-19 sebagai situasi yang harus diwaspadai karena “wabah buruk yang mengarah ke lockdown yang pasti pada awalnya akan membebani pasar.”

Baca juga: Token game Metaverse Melawan Downtrend Crypto!

Wawasan tentang bagaimana aksi harga saat ini mirip dengan penurunan harga yang terjadi di awal tahun diberikan oleh analis dan pengguna Twitter pseudonim ‘Rekt Capital’ yang memposting grafik berikut yang menunjukkan penarikan terbaru ini bersama dengan penarikan harga BTC yang terjadi pada bulan September 2021.

 

Grafik 1 hari BTC/USD. Sumber: Twitter

Rekt Capital berkata,

“Pada bulan September, BTC menelusuri kembali -25%. Inilah saat investor BTC menjadi Sangat Takut. Kemudian BTC dibalik ke ATH baru. Sekarang, BTC turun -23%. Kemungkinan Indeks Ketakutan & Keserakahan akan segera menunjukkan Ketakutan Ekstrim. Kedalaman retracement serupa. Sentimen investor serupa.”

Kapitalisasi pasar cryptocurrency keseluruhan sekarang mencapai $2,531 triliun dan tingkat dominasi Bitcoin adalah 41%.

 

Sumber

Baca juga: Bitcoin Turun $1.400 dalam Seminggu Diduga Karena Aksi Sellof