Tapering Off The Fed? Apa Dampaknya Bagi Pasar?
Melansir dari thebalance.com, istilah “tapering” dalam dunia keuangan terjadi pada 22 Mei 2013, ketika Ketua Federal Reserve Ben Bernanke menyatakan dalam kesaksian di depan Kongres bahwa The Fed dapat mengurangi, atau mengurangi, ukuran program pembelian obligasi yang dikenal sebagai pelonggaran kuantitatif (Quantitative Easing/QE).
Salah satu program yang mengalami pengurangan pada 2013 dan 2014 adalah pelonggaran kuantitatif (QE). Pelonggaran ini diberlakukan sebagai tanggapan terhadap krisis keuangan 2007-2008. Di mana pembelian aset oleh The Fed, termasuk sekuritas yang didukung hipotek dan aset lainnya dengan jangka waktu yang panjang, bertujuan untuk membantu menurunkan suku bunga.
The Fed berharap program ini akan membantu bank merasa nyaman meminjamkan uang lagi. Sebab, program ini dimaksudkan untuk merangsang ekonomi untuk sementara. Setelah The Fed melihat dampak yang menguntungkan pada inflasi dan lapangan kerja, dia kemudian mengumumkan bahwa mereka akan mengurangi program pembelian surat berharga. Dengan kata lain, The Fed akan membeli lebih sedikit aset setiap bulan.
Setelah The Fed melihat dampak yang menguntungkan pada inflasi dan lapangan kerja, dia kemudian mengumumkan bahwa mereka akan mengurangi program pembelian surat berharga. Dengan kata lain, The Fed akan membeli lebih sedikit aset setiap bulan.
PEMULIHAN KRISIS
Dalam pemulihan setelah krisis keuangan 2008, saham dan obligasi menghasilkan imbal hasil yang luar biasa, meskipun pertumbuhan ekonomi jauh di bawah norma historis. Konsensusnya adalah bahwa kebijakan Fed menjadi alasan pemutusan ini. Obligasi memang terjual dengan tajam setelah Bernanke pertama kali menyebutkan tapering. Sementara itu, saham mulai menunjukkan volatilitas yang lebih tinggi daripada sebelumnya.
Namun, pasar kemudian stabil hingga paruh kedua 2013, karena investor secara bertahap menjadi lebih nyaman dengan gagasan pengurangan QE.
Dengan daya tarik pemulihan ekonomi sepanjang 2014, dan dengan investor yang menjaga selera risiko yang sehat, proses tapering menghasilkan saham dan obligasi yang berkinerja sangat baik. Setelah serangkaian pengurangan sepanjang 2014, tapering the Fed berakhir setelah pertemuan The Fed 29-30 Oktober 2014.
Berakhirnya QE merupakan tanda positif bagi AS karena menunjukkan bahwa The Fed memiliki kepercayaan yang cukup terhadap pemulihan ekonomi untuk menarik dukungan yang diberikan oleh QE. Kemudian pada Oktober 2017, The Fed memperkenalkan pengetatan kuantitatif.
The Fed tidak lagi menambahkan aset ke neraca setiap bulan, dan kemudian memutuskan untuk mengurangi aset yang dipegangnya setiap bulan. Pengurangan neraca ini berlanjut hingga Agustus 2019. Saat itu, poin neraca The Fed memiliki aset kurang dari US$3,8 triliun. Itu turun dari level tertinggi lebih dari US$4,5 triliun pada tahun 2015. Angka tersebut berkisar sekitar US$4,5 triliun hingga pengetatan kuantitatif dimulai pada 2017.
Mulai September 2019, The Fed berbalik arah lagi dan mulai menambahkan aset ke neracanya. Pada 18 November 2019, neraca The Fed memiliki aset lebih dari US$4 triliun.
Namun, The Fed memiliki efek tertentu pada perekonomian. Penyusutan neraca pada dasarnya membuang miliaran dolar kepemilikan obligasi kembali ke pasar, yang dapat menaikkan suku bunga long term treasury. Efek potensial lainnya termasuk:
  • Pengetatan kuantitatif dapat berkontribusi pada kenaikan suku bunga hipotek pada 2018, karena investor membeli lebih sedikit obligasi dan mulai lebih khawatir tentang inflasi.
  • Perasaan campur aduk tentang pengetatan kuantitatif di kalangan investor dapat menambah turbulensi pasar saham pada 2018 (meskipun banyak faktor yang berkontribusi terhadap turbulensi).

Tags: