Kesulitan penambangan Bitcoin (BTC) telah turun untuk pertama kalinya sejak November 2021, terkoreksi 1,49%. Langkah ini mengikuti suksesi enam penyesuaian kesulitan positif berturut-turut. Di mana kesulitan penambangan dan hash rate mencapai level tertinggi sepanjang masa.

Melansir dari Cointelegraph, Senin (07/03) hash rate rata-rata selama dua minggu terakhir turun menjadi 197,19 exahashes per detik (EH/s). Hal itu membuat waktu blok rata-rata melebihi target 10 menit pada 10 menit 9 detik. Sebagai hasil dari penyesuaian kesulitan, penambang yang bersaing untuk menyelesaikan blok valid berikutnya merasa sedikit lebih mudah.

Penyesuaian kesulitan adalah salah satu fitur protokol Bitcoin yang paling menonjol. Setiap dua minggu atau 2.016 blok yang dikonfirmasi, kesulitan untuk menambang blok baru menyesuaikan berdasarkan rata-rata 2.016 blok terakhir. Sehingga lebih mudah atau lebih sulit untuk menambang blok.

Dari buku putih Bitcoin, Satoshi Nakamoto menulis, “kesulitan proof-of-work ditentukan oleh rata-rata bergerak yang menargetkan jumlah rata-rata blok per jam. Jika mereka dihasilkan terlalu cepat, kesulitannya meningkat.”

Baca juga: Bitcoin Catat Kesulitan Jaringan Tertinggi di Tengah Fluktuasi Harga

Dengan kesimpulan, selama 2.016 blok terakhir, blok dihasilkan terlalu lambat pada rata-rata 10 menit 9 detik. Akibatnya, penyesuaian kesulitan secara otomatis menurun dan penambang selanjutnya akan merasa sedikit lebih mudah untuk menyelesaikan blok yang valid selama 2.016 blok berikutnya.

Menurut Denver Bitcoin, penambang Bitcoin terkenal, koreksi -1,49% bisa menjadi satu-satunya untuk tahun ini. Koreksi 1,49% berkurang dibandingkan dengan zaman kegelapan pertambangan Mei hingga Juli 2021, ketika larangan penambangan Bitcoin di China menyebabkan penurunan tingkat hash yang dahsyat.

Untungnya, itu dengan cepat naik selama 2021, melonjak sebesar 31% karena negara-negara seperti Kazakhstan dan Kanada mengambil alih, membuktikan ketahanan jaringan.

Industri pertambangan Bitcoin semakin kompetitif, dengan pemain industri teknologi termasuk Intel tertarik untuk membuat lekungan dalam tingkat hash dan memperkenalkan penambang mereka sendiri. Seperti yang disinggung Oleh Denver Bitcoin, tingkat hash 300 Eh/s bisa menjadi tujuan yang dapat dicapai pada tahun 2022, terutama karena penambangan menunjukkan ketahanan dan fleksibilitas geografis yang berkembang.

 

Sumber

Baca juga: Serupa tapi Tak Sama, Ini Perbedaan Bitcoin dan Bitcoin Cash