Saham-saham di Wall Street naik pada Jumat, kemudian  rebound dari penurunan tertajam dalam beberapa bulan. Dalam sehari itu pun perdagangan tidak stabil.  S&P 500 ditutup lebih dari 1 persen lebih tinggi, setelah sebelumnya naik lebih dari 3 persen. Pada hari Kamis, indeks anjlok sekitar 6 persen, penurunan tertajam sejak pertengahan Maret.

Pasar keuangan menderita dari pergeseran sentimen minggu ini, karena investor tampaknya mengakui risiko terhadap ekonomi dari shutdown terkait pandemi awal tahun ini dan prospek gelombang kedua infeksi virus covid-19 ketika pemerintah mencabut pembatasan kegiatan. Matt Phillipsdari New York Times melaporkan.

Keyakinan dalam pemulihan cepat dan kembali normal bergetar setelah ketua Federal Reserve, Jerome H. Powell, memperingatkan bahwa kedalaman penurunan dan laju pemulihan tetap sangat tidak pasti.

Bank sentral mengulangi peringatan itu pada hari Jumat. Dalam laporan kebijakan moneter tengah tahunan kepada Kongres, yang pertama sejak pandemi itu terjadi, The Fed mengatakan produk domestik bruto negara itu mungkin akan berkontraksi “dengan kecepatan cepat” pada kuartal kedua setelah “jatuh” pada yang pertama.

“Ketua Powell melempar seember air dingin pada pemikiran bahwa ekonomi akan kembali ke tempatnya pada tahun 2019 dalam waktu dekat,” kata Matt Maley, kepala strategi pasar di Miller Tabak, sebuah perusahaan manajemen aset.

Saham Wall Street Terlambat Mundur

Analis seperti Mr. Maley juga mencatat bahwa pasar telah terlambat mundur, setelah reli mengejutkan kenaikan sebanyak 45 persen untuk S&P 500 dari posisi terendah Maret – telah membuat harga saham agak terputus dari kenyataan.

Baca juga: Siklus Rebound Tak Kunjung Membaik, Saham Bank India Memburuk

Itu adalah pemulihan tercepat dari pasar rendah untuk indeks patokan sejak 1933, dan datang bahkan ketika puluhan juta orang Amerika melamar tunjangan pengangguran dan tingkat pengangguran nasional melonjak ke level tertinggi sejak Depresi Hebat.

Investor yang juga mengkhawatirkan adalah data dari beberapa negara bagian yang telah meringankan pembatasan karantina, seperti Texas dan Arizona yang menunjukkan peningkatan penyeb di negara-negara tersebut.

“Gagasan bahwa Covid sepenuhnya di belakang kita, atau bahwa pemulihan berbentuk V ada di depan kita, ditunda,” kata Steve Sosnick, kepala strategi di Interactive Brokers di Greenwich, Conn.

Bahkan jika kenaikan dalam kasus tidak mengarah pada penguncian skala besar lainnya, para analis mengatakan itu memang menghancurkan harapan untuk kembali ke lingkungan yang lebih normal selama musim panas dan membuat rebound penuh di industri yang terekspos lebih kecil kemungkinannya.

Tags: