Sementara Bitcoin (BTC) naik 5% selama dua hari terakhir, pasar crypto-asset tetap dalam konsolidasi. Setelah mencapai $ 10.100 pada akhir April, cryptocurrency telah mandek di bawah level kunci itu. Sejak itu diperdagangkan dalam pola konsolidasi yang relatif ketat dari $ 8,500 ke $ 9,500, gagal bergerak keluar dari kisaran ini. Meskipun seorang trader populer mengatakan bahwa harga Bitcoin saat ini menunjukkan tanda-tanda akan segera melambung tinggi. Tanda yang dikutip adalah fraktal yang telah dilacak aset selama tiga tahun terakhir.

Bitcoin Bersiap untuk Rally Menjadi $20.000

Pasar tampaknya bergerak tanpa ritme atau alasan, tetapi tidak selalu demikian. Karena psikologi investor, ada formasi teknis yang disebut fraktal yang menunjukkan tindakan harga dapat diulang pada waktu yang berbeda dan untuk aset yang berbeda.

“Fraktal juga merujuk pada pola berulang yang terjadi di tengah pergerakan harga yang lebih besar dan kacau, “ jelas Investopedia dilansir dari NewsBTC.

Seorang trader  terkemuka di 2019 pernah  mengidentifikasi bahwa tindakan harga Bitcoin sejak awal 2017 terlihat sangat mirip dengan stok Amazon dari Dotcom Boom hingga pemulihan setelah resesi hebat. Dengan kata lain, BTC mungkin mengikuti fraktal Amazon.

Sementara pola ini diidentifikasi pada akhir 2019, pola ini bertahan hingga hari ini. Fraktal memperkirakan bahwa Bitcoin akan berada di awal tahun ini, bersama dengan peristiwa kapitulasi yang terjadi pada bulan Maret.

Jika fraktal bermain penuh, Bitcoin akan segera melonjak kembali ke tertinggi $20.000 seperti yang ditunjukkan grafik di atas.

Fraktal juga memperkirakan bahwa pada awal 2021, cryptocurrency terkemuka akan membentuk tertinggi baru sepanjang masa, kemungkinan pada $ 25.000 dan seterusnya.

Baca juga: Bitcoin Gagal Menyentuh $10.000

Bukan Satu-satunya Faktor Bullish

Fraktal bukan satu-satunya faktor yang membuat analis bullish pada Bitcoin. Seperti dilansir NewsBTC, pasar crypto dapat segera melonjak karena yuan Tiongkok terus merosot terhadap dolar AS. Ketegangan baru-baru ini di Hong Kong dan respons global selanjutnya telah melemahkan mata uang Cina terhadap mata uang lainnya. Terhadap dolar, yuan berada di posisi terendah yang tidak terlihat sejak puncak perang perdagangan 2019. Hal ini disebabkan oleh sanksi yang akan dilakukan AS terhadap perusahaan China dalam waktu dekat, bersama dengan kemungkinan langkah serupa dari kekuatan global lainnya.

Para analis mengatakan bahwa tren devaluasi yuan ini dapat bertindak sebagai pendorong Bitcoin. Chris Burniske, mitra di Placeholder Capital, berkomentar tentang masalah ini.

“Jika CNY China terus melemah terhadap USD, maka kita bisa mengulangi 2015 dan 2016, di mana kekuatan BTC bertepatan dengan kelemahan yuan, ” jelasnya.