Selamat Hari Bumi!

Kelestarian lingkungan merupakan salah satu topik utama dalam perdebatan global seputar penambangan Bitcoin. Para analis mengatakan bahwa industri telah mulai secara alami condong ke sumber energi yang lebih bersih dan lebih murah.

Menurut laporan Januari oleh Bitcoin Mining Council, pada Q4 2021, industri pertambangan Bitcoin global menggunakan sekitar 58,5% energi terbarukan.

Preferensi untuk energi bersih adalah karena kombinasi dari kesadaran lingkungan, tekanan politik, dan perhatian pada garis bawah. Ini menghasilkan perubahan besar yang dapat memiliki efek riak yang melampaui penambangan Bitcoin ke sistem jaringan listrik di seluruh dunia.

Penambang Bitcoin di Norwegia lebih bersih daripada hampir di tempat lain berkat akses negara tersebut ke pembangkit listrik tenaga air dan energi terbarukan lainnya. Faktanya, 100% listrik Norwegia dihasilkan dari energi terbarukan.

Dari 157 Terrawatt hours (TWh) daya yang dihasilkan Norwegia per tahun, 88% berasal dari pembangkit listrik tenaga air. Sisanya adalah tenaga angin dan panas.

Baca juga: Wow! Penambangan Bitcoin di Norwegia Gunakan Energi Terbarukan

Penambang menggunakan energi terbarukan itu untuk menghasilkan sekitar 1% dari total hashrate Bitcoin menurut data dari perusahaan riset blockchain CoinShares.

Mas Nakachi adalah Managing Director operasi penambangan Bitcoin XBTO Group yang berbasis di Miami. Didirikan pada tahun 2015, operasi penambangan XBTO menghasilkan lebih dari $25 juta per tahun dan mengklaim sepenuhnya didukung oleh sumber energi terbarukan.

Dia percaya “tenaga air adalah salah satu sumber energi terbarukan yang paling andal yang tersedia bagi kita.”

Tenaga angin bergantung pada cuaca dan tenaga surya bergantung pada siang hari. Tetapi sungai dapat mengalir sepanjang hari setiap hari. Di berbagai tempat, air dapat dipompa ke atas bukit selama periode tidak sibuk sebagai cara untuk menyimpan energi berlebih untuk menjalankan generator saat dibutuhkan. Nakachi memberi tahu Cointelegraph bahwa:

“Memanfaatkan tenaga hidroelektrik tetap menjadi mekanisme yang efektif untuk mempertahankan penambangan seefisien mungkin.”

Sedangkan sebuah studi Februari yang diterbitkan dalam jurnal Energy Research & Social Science menyimpulkan “cryptocurrency tidak berkelanjutan berdasarkan desain”. Nakachi percaya ada jalan sederhana untuk operasi penambangan untuk mengembangkan model yang berkelanjutan secara ekonomi dan lingkungan:

“Memprioritaskan beberapa bentuk energi bersih untuk menggerakkan sebagian besar operasi, dalam jangka panjang, merupakan model berkelanjutan untuk operasi penambangan yang sukses.”

 

Sumber

Baca juga: 3 alasan harga Bitcoin turun ke $56,5k

Tags: