Pasar Asia-Pasifik memperlihatkan pergerakan tenang setelah Dolar Australia dan Dolar Selandia Baru bergeser lebih tinggi akhir pekan lalu. Pergerakan ini berasal dari laporan pendapatan sektor non-pertanian (NFP) Amerika Serikat (AS) minggu lalu

Kondisi Perekonomian Global

Laporan NFP AS menandakan potensi kebijakan moneter yang sangat longgar selama beberapa tahun ke depan. Tidak hanya di Amerika Serikat tetapi juga secara global karena efek limpahan AS pada sistem keuangan global.

Perkiraan suku bunga untuk Federal Reserve bergerak turun, dengan kemungkinan kenaikan 25 basis poin untuk pertemuan Fed Desember. Angka tersebut turun menjadi 10,0% dari 15,4% selama minggu lalu, menurut CME FedWatch Tool.

Sementara itu, situasi COVID-19 yang mematikan di India terus menjadi suram dari hari ke hari, dan para ahli medis khawatir itu hanya akan bertambah buruk. Pada hari Sabtu, India melaporkan rekor baru kematian akibat virus setiap hari pada 4.187, menurut Covid-19 Tracker pemerintah India.

Terlepas dari tingkat kematian yang sudah tinggi di negara berpenduduk padat itu, banyak pakar kesehatan global percaya bahwa laporan India kemungkinan besar kurang dari tingkat infeksi yang sebenarnya.

Namun, indeks saham acuan India, Nifty 50, belum mengalami aksi jual besar-besaran dalam menanggapi situasi yang mengerikan.

Saat ini terdapat potensi peristiwa berdampak tinggi, dengan China yang akan merilis data inflasi dan pinjaman Yuan baru untuk April. Perkiraan inflasi Cina secara tahunan adalah 1%, naik dari pembacaan sebelumnya di 0,4%.

Meskipun tidak mungkin memengaruhi aksi harga, acara malam ini akan menampilkan penjualan ritel akhir Australia untuk bulan Maret dan data pengeluaran rumah tangga Jepang.

Analisis Dampak Terhadap Dolar Australia

Kinerja Dolar Australia minggu lalu adalah yang terbaik terlihat terhadap Dolar AS di 1,71% sejak November 2020. AUD/USD dapat memulai minggu ini dengan kondisi yang mendukung, tetapi kemunduran jangka pendek ke batas 0,78 menjadi kemungkinan.

Jika bergerak lebih rendah, akan membuat pasangan mata uang naik terhadap Exponential Moving Average (EMA) 9 hari. Pergerakan lebih tinggi, kemungkinan akan membuat pedagang mulai mengalihkan perhatian ke titik tertinggi sejak Februari

Grafik Harian AUDUSD

Kemungkinan besar tujuan selanjutnya berada pada 0,80 yang kemungkinan membawa apresiasi signifikan. MACD tampaknya menguat, dan Relative Strength Index (RSI) melayang tepat di atas 60.

Dilansir dari Dailyfx

 

Tags: