Harga emas dunia menguat pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), memperpanjang keuntungan untuk hari kedua berturut-turut didorong oleh dolar AS yang melemah setelah China mengatakan akan membatalkan aturan karantina Covid-19 untuk pelancong yang masuk langkah besar dalam pembukaan kembali perbatasannya.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Februari di Divisi Comex New York Exchange, bertambah 18,90 dolar AS atau 1,05 persen menjadi ditutup pada 1.823,10 dolar AS per ounce, setelah diperdagangkan menyentuh level tertinggi sesi di 1.841,90 dolar AS dan terendah di 1.808,00 dolar AS.

Emas berjangka terangkat 8,90 dolar AS atau 0,5 persen menjadi 1.804,20 dolar AS pada Jumat (23/12/2022), setelah anjlok 30,10 dolar AS atau 1,65 persen menjadi 1.795,30 dolar AS pada Kamis (22/12/2022), dan tidak berubah di 1.825,40 dolar AS pada Rabu (21/12/2022).

Bursa Comex ditutup pada Senin (26/12/2022) untuk hari libur Natal.

Baca juga: Ini Alasan yang Buat Bitcoin Bisa Kalahkan Emas

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya turun 0,17 persen menjadi 104,1510 pada pukul 15.00 waktu setempat. (2000 GMT). Indeks dolar AS telah jatuh 7,0 persen sejak awal kuartal keempat.

China telah melonggarkan pembatasan COVID-19, meningkatkan harapan untuk meningkatkan ekonominya. Investor menganggap ini sebagai sinyal bullish untuk emas, karena permintaan fisik untuk emas dapat meningkat.

China akan berhenti mewajibkan pelancong yang masuk untuk melakukan karantina pada saat kedatangan mulai 8 Januari, kata Komisi Kesehatan Nasional pada Senin (26/12/2022), bahkan ketika kasus COVID melonjak. Pada saat yang sama, Beijing menurunkan peraturan untuk menangani kasus COVID menjadi Kategori B yang tidak terlalu ketat dari Kategori A tingkat atas.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Maret naik 29,7 sen atau 1,24 persen, menjadi ditutup pada 24,217 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman April terangkat 0,1 dolar AS atau 0,01 persen, menjadi menetap pada 1.032,70 dolar AS per ounce.

 

 

 

Sumber

Baca juga: Bitcoin Turun 4% Selama 4 Hari Berturut-turut!