South African Reserve Bank akan memperkenalkan peraturan baru pada tahun depan yang akan membuat cryptocurrency digolongkan dan diperlakukan sebagai aset keuangan untuk menyeimbangkan perlindungan dan inovasi investor.

Melansir dari Cointelegraph, Kamis (14/7/2022), disebutkan bahwa penggunaan cryptocurrency di Afrika Selatan berada dalam ruang yang sehat, dengan sekitar 13% dari populasi diperkirakan memiliki beberapa bentuk cryptocurrency.

Menurut penelitian dari pertukaran global Luno. Dengan lebih dari enam juta orang di negara ini memiliki eksposur cryptocurrency, regulasi ruang telah lama menjadi poin pembicaraan.

Nantinya perusahaan atau individu yang ingin memberikan saran atau layanan perantara yang melibatkan cryptocurrency saat ini diharuskan untuk diakui sebagai penyedia layanan keuangan. Ini melibatkan pertemuan sejumlah petinggi untuk mematuhi pedoman global yang ditetapkan oleh Satuan Tugas Aksi Keuangan.

Tinjauan anggaran Perbendaharaan Nasional Afrika Selatan yang diterbitkan pada Februari 2022 secara resmi memperkenalkan langkah untuk mendeklarasikan cryptocurrency sebagai produk keuangan. Negara bagian juga berencana untuk meningkatkan pemantauan dan pelaporan transaksi cryptocurrency untuk mematuhi peraturan pertukaran di negara tersebut.

Berbicara dalam seri online yang diselenggarakan oleh perusahaan investasi lokal PSG pada hari Selasa lalu, Wakil gubernur South African Reserve Bank (SARB), Kuben Chetty mengatakan kini telah mengkonfirmasi bahwa undang-undang baru akan diperkenalkan dalam 12 bulan ke depan. Ini akan membuat cryptocurrency berada di bawah ruang lingkup Financial Intelligence Centre Act (FICA).

“Ini penting, karena akan memungkinkan sektor ini untuk dipantau untuk pencucian uang, penggelapan pajak, dan pendanaan terorisme, yang telah menjadi produk sampingan yang banyak diperdebatkan dari sifat cryptocurrency dan blockchain yang terdesentralisasi,” katanya.

Baca juga: Dampak Merosotnya Harga Minyak Dunia Bagi Pasar Saham

Chetty menyoroti jalan yang akan diambil SARB selama 12 bulan ke depan untuk memperkenalkan lingkungan peraturan baru ini. Pertama, ia akan menyatakan cryptocurrency sebagai produk keuangan yang memungkinkan daftar mereka sebagai peraturan di bawah undang-undang Pusat Intelijen Keuangan.

Setelah itu, kerangka kerja peraturan akan dikembangkan untuk pertukaran yang akan mencakup persyaratan Know Your Customer (KYC) tertentu serta kebutuhan untuk memenuhi undang-undang pajak dan kontrol pertukaran. Bursa juga diperkirakan akan mengeluarkan ‘peringatan kesehatan’ untuk menyoroti risiko kehilangan uang.

Chetty mencatat bahwa sikap SARB terhadap sektor ini telah berubah secara signifikan selama dekade terakhir. Sekitar lima tahun yang lalu lembaga itu berpikir tidak perlu ada pengawasan peraturan, tetapi pergeseran persepsi secara bertahap untuk mendefinisikan cryptocurrency sebagai aset keuangan telah mengubah sikap itu.

“Bagaimanapun, ini (cryptocurrency) bukan mata uang, ini adalah aset. Itu adalah sesuatu yang dapat diperdagangkan, itu adalah sesuatu yang diciptakan. Beberapa memiliki dukungan, yang lain tidak. Beberapa mungkin memiliki dasar yang asli, kegiatan ekonomi yang nyata,” katanya.

Wakil gubernur itu bersikeras bahwa SARB tidak menganggap cryptocurrency sebagai bentuk mata uang, mengingat ketidakmampuan yang dirasakan untuk penggunaan ritel sehari-hari dan volatilitas terkait.

Chetty setuju bahwa minat yang berkelanjutan pada ruang tersebut menciptakan kebutuhan untuk mengatur sektor ini dan memfasilitasi penggabungannya dengan keuangan arus utama “dengan cara yang menyeimbangkan kegembiraan dan hype dengan perlindungan investor yang diperlukan.”

SARB juga terus mengeksplorasi kemungkinan pengenalan mata uang digital bank sentral (CBDC), setelah baru-baru ini menyelesaikan bukti konsep teknis pada April 2022. Tahap kedua Proyek Khokha melibatkan penggunaan sistem berbasis blockchain untuk kliring, perdagangan, dan penyelesaian dengan segelintir bank yang merupakan bagian dari Intergovernmental Fintech Working Group (IFWG).

 

Sumber

Baca juga: Wall Street Anjlok Setelah Inflasi Sentuh Level Tertinggi Sejak 1981