CEO pertukaran cryptocurrency FTX Sam Bankman-Fried telah mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11 di Amerika Serikat (AS). Sam Bankman Fried juga telah mengundurkan diri sebagai CEO dan telah digantikan oleh John J. Ray III.

“Pembebasan segera dari Bab 11 tepat untuk memberikan Grup FTX kesempatan untuk menilai situasinya dan mengembangkan proses untuk memaksimalkan pemulihan bagi para pemangku kepentingan,” kata kepala FTX yang baru, Ray dikutip dari CNBC, Sabtu (12/11/2022).

Dalam pengajuannya, FTX tercatat memiliki lebih dari 100 ribu kreditur, aset dalam kisaran USD 10 miliar sampai dengan USD 50 miliar, serta kewajiban dalam kisaran USD 10 miliar- USD 50 miliar.

“Grup FTX memiliki aset berharga yang hanya dapat dikelola secara efektif dalam proses bersama yang terorganisir. Saya ingin memastikan setiap karyawan, pelanggan, kreditur, pihak kontrak, pemegang saham, investor, otoritas pemerintah dan pemangku kepentingan lainnya bahwa kami akan melakukan upaya ini dengan ketekunan, ketelitian dan transparansi,” imbuh Ray.

Dalam beberapa hari, valuasi FTX berubah dari USD 32 miliar menjadi dalam status kebangkrutan karena likuiditas mengering. GameStop sedang menelaah kemitraannya dengan FTX.

Baca juga: 5 Marketplace NFT yang Bisa Mengungguli OpenSea di Tahun 2022

Berdasarkan perjanjian yang diumumkan pada September, GameStop menjual kartu hadiah FTX di toko-toko tertentu dan sementara FTX mempromosikan pengecer di bursanya.

Penghentian perjanjian bisnis, seperti yang terjadi dengan GameStop, kemungkinan akan terus berlanjut setelah pengajuan kebangkrutan FTX.

Sebelumnya, CEO FTX, Sam Bankman-Fried (SBF) kehilangan sekitar USD 14,6 miliar atau sekitar Rp 226,4 triliun, hampir 94 persen dari total kekayaannya akibat masalah yang menimpa FTX dan harga token FTT Coin yang melemah.

Dilansir dari CoinDesk, Jumat (11/11/2022), nama Bankman-Fried telah menghilang dari Bloomberg Billionaire Index. Bloomberg Billionaires Index juga telah memperkirakan kekayaan pribadi Bankman-Fried saat ini sekitar USD 991,5 juta (Rp 15,3 triliun) dalam satu hari.

CEO Binance Changpeng Zhao, (CZ) mengumumkan pada Selasa ia telah menandatangani perjanjian sementara untuk mengakuisisi FTX setelah kekhawatiran meningkat tentang kebangkrutan pertukaran yang berbasis di Bahama, yang menyebabkan perlambatan penarikan dan jatuh bebas pada harga token asli FTX.

Namun Binance mundur dari kesepakatan untuk membeli FTX karena adanya beberapa faktor.

 

 

 

Sumber

Baca juga: Perusahan Kripto Banyak Pindah ke Miami, Ini Alasannya