Apa itu Bitcoin DeFi?

Decentralized Finance (DeFi) telah mengalami kesuksesan luar biasa sejak tahun 2020, dengan hampir semua pertumbuhan tersebut didorong oleh Ethereum

Ethereum membuka jalan bagi layanan dan instrumen keuangan baru, termasuk Decentralized Exchange (DEX) , platform pinjaman otomatis, dan NFT

Sebaliknya, mengembangkan kontrak pintar yang didukung aplikasi terdesentralisasi (DApps) tidak mungkin dilakukan pada blockchain Bitcoin hingga Taproot upgrade, yang membuka pintu ke DeFi untuk mata uang kripto pertama di dunia.

Dalam konteks ini, Bitcoin DeFi mengacu pada pengembangan aplikasi terdesentralisasi yang inovatif di jaringan Bitcoin, yang sebelumnya tidak mungkin dilakukan karena masalah skalabilitas transaksi

Karena persyaratan bahwa setiap tanda tangan digital harus diverifikasi terhadap kunci publik sebelum penerapan Taproot upgrade, transaksi Bitcoin relatif lambat. 

Berkat Taproot, jaringan sekarang dapat mengelompokkan beberapa tanda tangan digital dan memvalidasi semuanya sekaligus. Akibatnya, lebih sedikit ruang yang dibutuhkan di setiap blok, memungkinkan blockchain Bitcoin untuk mendukung pengembangan aplikasi DeFi.

Bahasa scripting yang digunakan oleh Bitcoin, disebut Script, tidak lengkap “Turing”, yang berarti kekurangan dalam beberapa operasi logis, seperti loop.

Baca juga: Bitcoin dan Ethereum Ternyata Berubah Loh Dari Tahun Lalu!

Akibatnya, jaringan Bitcoin mendukung programabilitas terbatas meskipun ada Taproot upgrade, yang berarti bahwa platform Bitcoin DeFi mengandalkan solusi scaling layer-2 dan sidechain untuk menghosting smart contract mereka.

DeFi pada Bitcoin dimungkinkan melalui wrapped token seperti Wrapped Bitcoin (wBTC), blockchain layer-1 seperti Stacks, dan sidechain seperti Rootstock. Misalnya, wBTC, token Ethereum yang diperkenalkan pada Januari 2019, didukung satu-ke-satu oleh Bitcoin. Artinya, satu wBTC selalu setara dengan 1 BTC. Pengguna dapat terlibat dengan beberapa DApp Ethereum menggunakan token wBTC.

Blockchain layer-1 independen yang disebut Stacks menghasilkan modal ratusan miliar dolar dalam BTC tersedia dan menawarkan pemegang Bitcoin cara baru untuk menggunakan dan mendapat untung dari kripto. Ini menggunakan mekanisme konsensus proof-of-transfer, yang mengamankan blockchainnya dengan memanfaatkan blockchain proof-of-work Bitcoin .

Produk DeFi seperti Stackswap DEX memanfaatkan blockchain Stacks untuk memungkinkan pengguna berdagang dan mencetak NFT, meminjam stablecoin algoritmik, serta meluncurkan dan menukar token di jaringan Bitcoin. Selain itu, karena Stacks dan Bitcoin ditautkan, NFT yang dibuat di Staccks diselesaikan dan diamankan oleh blockchain Bitcoin.

 

 

Sumber

Baca juga: Apa Itu Wrapped Bitcoin? Baca di Sini Penjelasannya